tabel distribusi ” t”

Titik Persentase Distribusi t (dk = 1 – 200)

 

Pr

df

0.25 0.10 0.05 0.025 0.01 0.005 0.001
0.50 0.20 0.10 0.050 0.02 0.010 0.002
1 1.00000 3.07768 6.31375 12.70620 31.82052 63.65674 318.30884
2 0.81650 1.88562 2.91999 4.30265 6.96456 9.92484 22.32712
3 0.76489 1.63774 2.35336 3.18245 4.54070 5.84091 10.21453
4 0.74070 1.53321 2.13185 2.77645 3.74695 4.60409 7.17318
5 0.72669 1.47588 2.01505 2.57058 3.36493 4.03214 5.89343
6 0.71756 1.43976 1.94318 2.44691 3.14267 3.70743 5.20763
7 0.71114 1.41492 1.89458 2.36462 2.99795 3.49948 4.78529
8 0.70639 1.39682 1.85955 2.30600 2.89646 3.35539 4.50079
9 0.70272 1.38303 1.83311 2.26216 2.82144 3.24984 4.29681
10 0.69981 1.37218 1.81246 2.22814 2.76377 3.16927 4.14370
11 0.69745 1.36343 1.79588 2.20099 2.71808 3.10581 4.02470
12 0.69548 1.35622 1.78229 2.17881 2.68100 3.05454 3.92963
13 0.69383 1.35017 1.77093 2.16037 2.65031 3.01228 3.85198
14 0.69242 1.34503 1.76131 2.14479 2.62449 2.97684 3.78739
15 0.69120 1.34061 1.75305 2.13145 2.60248 2.94671 3.73283
16 0.69013 1.33676 1.74588 2.11991 2.58349 2.92078 3.68615
17 0.68920 1.33338 1.73961 2.10982 2.56693 2.89823 3.64577
18 0.68836 1.33039 1.73406 2.10092 2.55238 2.87844 3.61048
19 0.68762 1.32773 1.72913 2.09302 2.53948 2.86093 3.57940
20 0.68695 1.32534 1.72472 2.08596 2.52798 2.84534 3.55181
21 0.68635 1.32319 1.72074 2.07961 2.51765 2.83136 3.52715
22 0.68581 1.32124 1.71714 2.07387 2.50832 2.81876 3.50499
23 0.68531 1.31946 1.71387 2.06866 2.49987 2.80734 3.48496
24 0.68485 1.31784 1.71088 2.06390 2.49216 2.79694 3.46678
25 0.68443 1.31635 1.70814 2.05954 2.48511 2.78744 3.45019
26 0.68404 1.31497 1.70562 2.05553 2.47863 2.77871 3.43500
27 0.68368 1.31370 1.70329 2.05183 2.47266 2.77068 3.42103
28 0.68335 1.31253 1.70113 2.04841 2.46714 2.76326 3.40816
29 0.68304 1.31143 1.69913 2.04523 2.46202 2.75639 3.39624
30 0.68276 1.31042 1.69726 2.04227 2.45726 2.75000 3.38518
31 0.68249 1.30946 1.69552 2.03951 2.45282 2.74404 3.37490
32 0.68223 1.30857 1.69389 2.03693 2.44868 2.73848 3.36531
33 0.68200 1.30774 1.69236 2.03452 2.44479 2.73328 3.35634
34 0.68177 1.30695 1.69092 2.03224 2.44115 2.72839 3.34793
35 0.68156 1.30621 1.68957 2.03011 2.43772 2.72381 3.34005
36 0.68137 1.30551 1.68830 2.02809 2.43449 2.71948 3.33262
37 0.68118 1.30485 1.68709 2.02619 2.43145 2.71541 3.32563
38 0.68100 1.30423 1.68595 2.02439 2.42857 2.71156 3.31903
39 0.68083 1.30364 1.68488 2.02269 2.42584 2.70791 3.31279
40 0.68067 1.30308 1.68385 2.02108 2.42326 2.70446 3.30688

 

41 0.68052 1.30254 1.68288 2.01954 2.42080 2.70118 3.30127
42 0.68038 1.30204 1.68195 2.01808 2.41847 2.69807 3.29595
43 0.68024 1.30155 1.68107 2.01669 2.41625 2.69510 3.29089
44 0.68011 1.30109 1.68023 2.01537 2.41413 2.69228 3.28607
45 0.67998 1.30065 1.67943 2.01410 2.41212 2.68959 3.28148
46 0.67986 1.30023 1.67866 2.01290 2.41019 2.68701 3.27710
47 0.67975 1.29982 1.67793 2.01174 2.40835 2.68456 3.27291
48 0.67964 1.29944 1.67722 2.01063 2.40658 2.68220 3.26891
49 0.67953 1.29907 1.67655 2.00958 2.40489 2.67995 3.26508
50 0.67943 1.29871 1.67591 2.00856 2.40327 2.67779 3.26141
51 0.67933 1.29837 1.67528 2.00758 2.40172 2.67572 3.25789
52 0.67924 1.29805 1.67469 2.00665 2.40022 2.67373 3.25451
53 0.67915 1.29773 1.67412 2.00575 2.39879 2.67182 3.25127
54 0.67906 1.29743 1.67356 2.00488 2.39741 2.66998 3.24815
55 0.67898 1.29713 1.67303 2.00404 2.39608 2.66822 3.24515
56 0.67890 1.29685 1.67252 2.00324 2.39480 2.66651 3.24226
57 0.67882 1.29658 1.67203 2.00247 2.39357 2.66487 3.23948
58 0.67874 1.29632 1.67155 2.00172 2.39238 2.66329 3.23680
59 0.67867 1.29607 1.67109 2.00100 2.39123 2.66176 3.23421
60 0.67860 1.29582 1.67065 2.00030 2.39012 2.66028 3.23171
61 0.67853 1.29558 1.67022 1.99962 2.38905 2.65886 3.22930
62 0.67847 1.29536 1.66980 1.99897 2.38801 2.65748 3.22696
63 0.67840 1.29513 1.66940 1.99834 2.38701 2.65615 3.22471
64 0.67834 1.29492 1.66901 1.99773 2.38604 2.65485 3.22253
65 0.67828 1.29471 1.66864 1.99714 2.38510 2.65360 3.22041
66 0.67823 1.29451 1.66827 1.99656 2.38419 2.65239 3.21837
67 0.67817 1.29432 1.66792 1.99601 2.38330 2.65122 3.21639
68 0.67811 1.29413 1.66757 1.99547 2.38245 2.65008 3.21446
69 0.67806 1.29394 1.66724 1.99495 2.38161 2.64898 3.21260
70 0.67801 1.29376 1.66691 1.99444 2.38081 2.64790 3.21079
71 0.67796 1.29359 1.66660 1.99394 2.38002 2.64686 3.20903
72 0.67791 1.29342 1.66629 1.99346 2.37926 2.64585 3.20733
73 0.67787 1.29326 1.66600 1.99300 2.37852 2.64487 3.20567
74 0.67782 1.29310 1.66571 1.99254 2.37780 2.64391 3.20406
75 0.67778 1.29294 1.66543 1.99210 2.37710 2.64298 3.20249
76 0.67773 1.29279 1.66515 1.99167 2.37642 2.64208 3.20096
77 0.67769 1.29264 1.66488 1.99125 2.37576 2.64120 3.19948
78 0.67765 1.29250 1.66462 1.99085 2.37511 2.64034 3.19804
79 0.67761 1.29236 1.66437 1.99045 2.37448 2.63950 3.19663
80 0.67757 1.29222 1.66412 1.99006 2.37387 2.63869 3.19526

 

 

 

81 0.67753 1.29209 1.66388 1.98969 2.37327 2.63790 3.19392
82 0.67749 1.29196 1.66365 1.98932 2.37269 2.63712 3.19262
83 0.67746 1.29183 1.66342 1.98896 2.37212 2.63637 3.19135
84 0.67742 1.29171 1.66320 1.98861 2.37156 2.63563 3.19011
85 0.67739 1.29159 1.66298 1.98827 2.37102 2.63491 3.18890
86 0.67735 1.29147 1.66277 1.98793 2.37049 2.63421 3.18772
87 0.67732 1.29136 1.66256 1.98761 2.36998 2.63353 3.18657
88 0.67729 1.29125 1.66235 1.98729 2.36947 2.63286 3.18544
89 0.67726 1.29114 1.66216 1.98698 2.36898 2.63220 3.18434
90 0.67723 1.29103 1.66196 1.98667 2.36850 2.63157 3.18327
91 0.67720 1.29092 1.66177 1.98638 2.36803 2.63094 3.18222
92 0.67717 1.29082 1.66159 1.98609 2.36757 2.63033 3.18119
93 0.67714 1.29072 1.66140 1.98580 2.36712 2.62973 3.18019
94 0.67711 1.29062 1.66123 1.98552 2.36667 2.62915 3.17921
95 0.67708 1.29053 1.66105 1.98525 2.36624 2.62858 3.17825
96 0.67705 1.29043 1.66088 1.98498 2.36582 2.62802 3.17731
97 0.67703 1.29034 1.66071 1.98472 2.36541 2.62747 3.17639
98 0.67700 1.29025 1.66055 1.98447 2.36500 2.62693 3.17549
99 0.67698 1.29016 1.66039 1.98422 2.36461 2.62641 3.17460
100 0.67695 1.29007 1.66023 1.98397 2.36422 2.62589 3.17374
101 0.67693 1.28999 1.66008 1.98373 2.36384 2.62539 3.17289
102 0.67690 1.28991 1.65993 1.98350 2.36346 2.62489 3.17206
103 0.67688 1.28982 1.65978 1.98326 2.36310 2.62441 3.17125
104 0.67686 1.28974 1.65964 1.98304 2.36274 2.62393 3.17045
105 0.67683 1.28967 1.65950 1.98282 2.36239 2.62347 3.16967
106 0.67681 1.28959 1.65936 1.98260 2.36204 2.62301 3.16890
107 0.67679 1.28951 1.65922 1.98238 2.36170 2.62256 3.16815
108 0.67677 1.28944 1.65909 1.98217 2.36137 2.62212 3.16741
109 0.67675 1.28937 1.65895 1.98197 2.36105 2.62169 3.16669
110 0.67673 1.28930 1.65882 1.98177 2.36073 2.62126 3.16598
111 0.67671 1.28922 1.65870 1.98157 2.36041 2.62085 3.16528
112 0.67669 1.28916 1.65857 1.98137 2.36010 2.62044 3.16460
113 0.67667 1.28909 1.65845 1.98118 2.35980 2.62004 3.16392
114 0.67665 1.28902 1.65833 1.98099 2.35950 2.61964 3.16326
115 0.67663 1.28896 1.65821 1.98081 2.35921 2.61926 3.16262
116 0.67661 1.28889 1.65810 1.98063 2.35892 2.61888 3.16198
117 0.67659 1.28883 1.65798 1.98045 2.35864 2.61850 3.16135
118 0.67657 1.28877 1.65787 1.98027 2.35837 2.61814 3.16074
119 0.67656 1.28871 1.65776 1.98010 2.35809 2.61778 3.16013
120 0.67654 1.28865 1.65765 1.97993 2.35782 2.61742 3.15954

 

 

 

 

121 0.67652 1.28859 1.65754 1.97976 2.35756 2.61707 3.15895
122 0.67651 1.28853 1.65744 1.97960 2.35730 2.61673 3.15838
123 0.67649 1.28847 1.65734 1.97944 2.35705 2.61639 3.15781
124 0.67647 1.28842 1.65723 1.97928 2.35680 2.61606 3.15726
125 0.67646 1.28836 1.65714 1.97912 2.35655 2.61573 3.15671
126 0.67644 1.28831 1.65704 1.97897 2.35631 2.61541 3.15617
127 0.67643 1.28825 1.65694 1.97882 2.35607 2.61510 3.15565
128 0.67641 1.28820 1.65685 1.97867 2.35583 2.61478 3.15512
129 0.67640 1.28815 1.65675 1.97852 2.35560 2.61448 3.15461
130 0.67638 1.28810 1.65666 1.97838 2.35537 2.61418 3.15411
131 0.67637 1.28805 1.65657 1.97824 2.35515 2.61388 3.15361
132 0.67635 1.28800 1.65648 1.97810 2.35493 2.61359 3.15312
133 0.67634 1.28795 1.65639 1.97796 2.35471 2.61330 3.15264
134 0.67633 1.28790 1.65630 1.97783 2.35450 2.61302 3.15217
135 0.67631 1.28785 1.65622 1.97769 2.35429 2.61274 3.15170
136 0.67630 1.28781 1.65613 1.97756 2.35408 2.61246 3.15124
137 0.67628 1.28776 1.65605 1.97743 2.35387 2.61219 3.15079
138 0.67627 1.28772 1.65597 1.97730 2.35367 2.61193 3.15034
139 0.67626 1.28767 1.65589 1.97718 2.35347 2.61166 3.14990
140 0.67625 1.28763 1.65581 1.97705 2.35328 2.61140 3.14947
141 0.67623 1.28758 1.65573 1.97693 2.35309 2.61115 3.14904
142 0.67622 1.28754 1.65566 1.97681 2.35289 2.61090 3.14862
143 0.67621 1.28750 1.65558 1.97669 2.35271 2.61065 3.14820
144 0.67620 1.28746 1.65550 1.97658 2.35252 2.61040 3.14779
145 0.67619 1.28742 1.65543 1.97646 2.35234 2.61016 3.14739
146 0.67617 1.28738 1.65536 1.97635 2.35216 2.60992 3.14699
147 0.67616 1.28734 1.65529 1.97623 2.35198 2.60969 3.14660
148 0.67615 1.28730 1.65521 1.97612 2.35181 2.60946 3.14621
149 0.67614 1.28726 1.65514 1.97601 2.35163 2.60923 3.14583
150 0.67613 1.28722 1.65508 1.97591 2.35146 2.60900 3.14545
151 0.67612 1.28718 1.65501 1.97580 2.35130 2.60878 3.14508
152 0.67611 1.28715 1.65494 1.97569 2.35113 2.60856 3.14471
153 0.67610 1.28711 1.65487 1.97559 2.35097 2.60834 3.14435
154 0.67609 1.28707 1.65481 1.97549 2.35081 2.60813 3.14400
155 0.67608 1.28704 1.65474 1.97539 2.35065 2.60792 3.14364
156 0.67607 1.28700 1.65468 1.97529 2.35049 2.60771 3.14330
157 0.67606 1.28697 1.65462 1.97519 2.35033 2.60751 3.14295
158 0.67605 1.28693 1.65455 1.97509 2.35018 2.60730 3.14261
159 0.67604 1.28690 1.65449 1.97500 2.35003 2.60710 3.14228
160 0.67603 1.28687 1.65443 1.97490 2.34988 2.60691 3.14195

 

 

 

 

161 0.67602 1.28683 1.65437 1.97481 2.34973 2.60671 3.14162
162 0.67601 1.28680 1.65431 1.97472 2.34959 2.60652 3.14130
163 0.67600 1.28677 1.65426 1.97462 2.34944 2.60633 3.14098
164 0.67599 1.28673 1.65420 1.97453 2.34930 2.60614 3.14067
165 0.67598 1.28670 1.65414 1.97445 2.34916 2.60595 3.14036
166 0.67597 1.28667 1.65408 1.97436 2.34902 2.60577 3.14005
167 0.67596 1.28664 1.65403 1.97427 2.34888 2.60559 3.13975
168 0.67595 1.28661 1.65397 1.97419 2.34875 2.60541 3.13945
169 0.67594 1.28658 1.65392 1.97410 2.34862 2.60523 3.13915
170 0.67594 1.28655 1.65387 1.97402 2.34848 2.60506 3.13886
171 0.67593 1.28652 1.65381 1.97393 2.34835 2.60489 3.13857
172 0.67592 1.28649 1.65376 1.97385 2.34822 2.60471 3.13829
173 0.67591 1.28646 1.65371 1.97377 2.34810 2.60455 3.13801
174 0.67590 1.28644 1.65366 1.97369 2.34797 2.60438 3.13773
175 0.67589 1.28641 1.65361 1.97361 2.34784 2.60421 3.13745
176 0.67589 1.28638 1.65356 1.97353 2.34772 2.60405 3.13718
177 0.67588 1.28635 1.65351 1.97346 2.34760 2.60389 3.13691
178 0.67587 1.28633 1.65346 1.97338 2.34748 2.60373 3.13665
179 0.67586 1.28630 1.65341 1.97331 2.34736 2.60357 3.13638
180 0.67586 1.28627 1.65336 1.97323 2.34724 2.60342 3.13612
181 0.67585 1.28625 1.65332 1.97316 2.34713 2.60326 3.13587
182 0.67584 1.28622 1.65327 1.97308 2.34701 2.60311 3.13561
183 0.67583 1.28619 1.65322 1.97301 2.34690 2.60296 3.13536
184 0.67583 1.28617 1.65318 1.97294 2.34678 2.60281 3.13511
185 0.67582 1.28614 1.65313 1.97287 2.34667 2.60267 3.13487
186 0.67581 1.28612 1.65309 1.97280 2.34656 2.60252 3.13463
187 0.67580 1.28610 1.65304 1.97273 2.34645 2.60238 3.13438
188 0.67580 1.28607 1.65300 1.97266 2.34635 2.60223 3.13415
189 0.67579 1.28605 1.65296 1.97260 2.34624 2.60209 3.13391
190 0.67578 1.28602 1.65291 1.97253 2.34613 2.60195 3.13368
191 0.67578 1.28600 1.65287 1.97246 2.34603 2.60181 3.13345
192 0.67577 1.28598 1.65283 1.97240 2.34593 2.60168 3.13322
193 0.67576 1.28595 1.65279 1.97233 2.34582 2.60154 3.13299
194 0.67576 1.28593 1.65275 1.97227 2.34572 2.60141 3.13277
195 0.67575 1.28591 1.65271 1.97220 2.34562 2.60128 3.13255
196 0.67574 1.28589 1.65267 1.97214 2.34552 2.60115 3.13233
197 0.67574 1.28586 1.65263 1.97208 2.34543 2.60102 3.13212
198 0.67573 1.28584 1.65259 1.97202 2.34533 2.60089 3.13190
199 0.67572 1.28582 1.65255 1.97196 2.34523 2.60076 3.13169
200 0.67572 1.28580 1.65251 1.97190 2.34514 2.60063 3.13148

 

Bottom of Form

Dipublikasi di Tak Berkategori | Meninggalkan komentar

What’s My Name Lyrics BY RIHANA

(Rihanna)
Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name

Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
whats my name, whats my name

(Drake)
I heard you good with them soft lips
Yeah you know word of mouth
the square root of 69 is 8 something
cuz I’ve been tryna work it out, oooow
good weed, white wine
I come alive in the night time
okay, away we go
only thing we have on is the radio
ooooh, let it play, say you gotta leave
but I know you wanna stay
you just waiting on the track to finish girl
the things we could do in twenty minutes girl
say my name, say my name
wear it out, its getting hot, crack a window, air it out
I can get you through a mighty long day
soon as I go the text you gon right is gon say

Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
whats my name, whats my name

(Rihanna)
Not everybody knows how to work my body
knows how to make me want it
boy you stay up on it
you got that something that keeps me so off balance
baby you’re a challenge, lets explore your talent

hey boy I really wanna see
If you can go downtown with a girl like me
hey boy, I really wanna be with you
cause you just my type
ooh na na na na
I need a boy to really take it over
looking for a girl to put you over
oooooh, oooooh

Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
whats my name, whats my name

(Rihanna)
Baby you got me, ain’t nowhere that I’d be
then with your arms around me
back and forth you rock me
so I surrender, to every word you whisper
every door you enter, I will let you in

You’re so amazing
you took the time to figure me out
that’s why you take me
way past the point of turning me on
you bout to break me
I swear you got me losing my mind

Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name

Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
Ooh na na, what’s my name
whats my name, whats my name

hey boy I really wanna see
If you can go downtown with a girl like me
hey boy, I really wanna be with you
cause you just my type
ooh na na na na
I need a boy to really take it over
looking for a girl to put you over
oooooh, oooooh

hey boy I really wanna see
If you can go downtown with a girl like me
hey boy, I really wanna be with you
cause you just my type
ooh na na na na
I need a boy to really take it over
looking for a girl to put you over
oooooh, oooooh

 

Dipublikasi di Tak Berkategori | Meninggalkan komentar

contoh penelitian Hadist ( Tahrij Hadist)

CONTOH PENELITIAN HADIS

  

 

A. PENGANTAR

 

            Disebabkan bahwa syarat sebuah hadis dinyatakan berkualitas sahih manakala memenuhi 4(empat) syarat, yaitu : 1. Diriwayatkan oleh para periwayat yang Adl dan Dhabit (keduanya disebut Tsiqah), 2. Sanadnya bersambung, 3. Bebas dari unsur Syadz dan 4. Bebas dari unsur Illat, maka langkah meneliti hadits harus ditempuh melalui  4 (empat) langkah.

           

            Langkah pertama menguji ketsiqahan para periwayat. Langkah ini dilakukan untuk memenuhi terwujud – tidaknya syarat adl dan dhabit pada periwayat. Cara yang dilakukan adalah dengan menelusuri biografi masing-masing periwayat dalam kitab Tarajum (biografi) untuk mendapatkan data-data periwayat tersebut yang meliputi antara lain : nama lengkapnya, tempat dan tahun dilahirkan dan wafatnya, guru-gurunya, murid-muridnya dan yang paling penting kualitas jarh dan ta’dilnya.

 

            Langkah kedua adalah menguji persambungan sanadnya. Langkah ini ditempuh untuk menilai terwujud-tidaknya syarat persambungan sanad para periwayat. Cara ini dilakukan dengan menganalisis redaksi tahammul wa al-ada’ yang digunakan oleh para periwayat.

 

            Langkah ketiga adalah menguji apakah matan hadits terbebas dari unsur syudzudz. Langkah ini dilakukan untuk mengetahui terpenuhi-tidaknya syarat bebas dari syadz atau syudzudz. Cara yang dilakukan adalah mengkofirmasikan teks matan dan atau maknanya dengan dalil Naqli, yaitu dengan mendatangkan ayat dan semua matan yang sama atau satu tema  dari jalur sanad lainnya, untuk dianalisis dan dibandingkan guna menentukan mana matan yang mahfudz dan mana matan yang syadz.

 

            Langkah keempat adalah menguji apakah matan hadits terbebas dari unsur illat atau tidak. Langkah ini dilakukan untuk mengetahui apakah syarat terbebas dari illat itu terpenuhi atau tidak. Cara yang dilakukan adalah mengkofirmasikan teks matan dan atau maknanya dengan dalil Aqli, ilmu pengetahuan, panca indera dan fakta sejarah. Apabila teks matan dan atau maknanya kontradiksi dengan semua itu, maka matan hadits dapat dinyatakan dhaif.

 

            Untuk menelusuri biografi masing-masing periwayat yang tercantum dalam sanad dari hadits yang diteliti, yaitu hadits riwayat Al-Nasa’I, penelitian ini menggunakan rujukan kitab-kitab biografi sebagai berikut :

 

 

 

 

1. Tahdzib al-Tahdzib karya Ibn Hajar.

2. Taqrib al-Tahdzib karya Ibn Hajar juga.

3. Al-Kasyif karya Al-Dzahabi.

4. Khulashah Tadzhib Tahdzib al-Kamal karya Al-Khazraji.

 

Keempat kitab biografi ini disusun berdasarkan sistematika alfabetis.

 

 

B. TEKS HADITS LENGKAP

 

 

أَخْبَرَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ مَسْعُودٍ قَالَ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ الْحَارِثِ قَالَ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ الْمُعَلِّمُ عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ أَنَّ أَبَاهُ حَدَّثَهُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ لَمَّا فَتَحَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- مَكَّةَ قَامَ خَطِيبًا فَقَالَ فِى خُطْبَتِهِ « لاَ يَجُوزُ لاِمْرَأَةٍ عَطِيَّةٌ إِلاَّ بِإِذْنِ زَوْجِهَا »( رواه النسائي)                           

 

“Ismail Ibn Mas’ud mengkhabarkan kepada saya, berkata dia,Khalid Ibn al-Harits bercerita kepada saya,berkata dia, Husain al-Muallim bercerita kepada saya dari Amr Ibn Syuaib bahwa bapaknyabercerita kepadanya dariAbd Allah Ibn Amr berkata: Ketika Rasul  Allah saw. menaklukkan kota Mekkah Beliau berdiri berkhotbah yang didalam khotbahnya berkata : Perempuan tidak diperbolehkan memberikan apapun (dari harta suaminya) kecuali dengan seizin suaminya. HR. al-Nasa’i.”

 

 

C. STRUKTUR SANAD HADITS

 

            Didalam hadits diatas terdapat 6 (enam) periwayat, yaitu :

  1. Isma’il Ibn Mas’ud.
  2. Khalid Ibn al-Harits.
  3. Husain al-Muallim.
  4. Amr Ibn Syuaib.
  5. Syuaib (Bapaknya Amr).
  6. Abd Allah Ibn Amr Ibn al-Ash.

 

 

 

 

 

 

 

Bagan sanadnya dapat disusun sebagai berikut:

 

 

 

                                                    Nabi saw

                                                          ا

                                    Abd Allah Ibn Amr Ibn al-Ash

                                                          ا

                                                      Syuaib

                                                          ا

                                               Amr Ibn Syuaib

                                                          ا

                                             Husain al-Muallim

                                                           ا

                                             Khalid Ibn al-Harits

                                                          ا

                                             Isma’il Ibn Mas’ud

                                                          ا

                                                   Al-Nasa`i

 

 

D. BIOGRAFI  MASING-MASING  PERIWAYAT :

 

1.  Nama Lengkap                                              

2.  Tahun Kelahiran dan Wafatnya

3.  Guru-gurunya

4.  Murid-muridnya

5. Jarh dan Ta’dilnya.

 

 

E. UJI KETSIQAHAN PARA PERIWAYAT

 

            Penyajian data-data tentang al-Jarh wa al-Ta’dil nya para periwayat dalam sanad hadits yang diteliti dan analisisnya dapat disebutkan sebagai berikut :

 

1. Isma’il Ibn Mas’ud.

 

a. Dalam kitab Taqrib al-Tahdzib Juz 1 halaman 74, dikatakan :                             ثقة

b. Dalam kitab Al-Kasyif Juz 1 halaman 128, dikatakan :           ثقة

c. Dalam kitab Khulashah Tadzhib Tahdzib al-Kamal halaman 36,                      dikatakan :  Abu Hatim mengatakan :                    صدوق , dan dalam kitab Al-Hasiyah, Al-Nasa’I mengatakan :                 ثقة .

 

            Dari sajian data-data diatas, dapat disimpulkan bahwa Isma’il Ibn Mas’ud adalah periwayat yang           tsiqah.

2. Khalid Ibn al-Harits.

 

a. Dalam kitab Taqrib al-Tahdzib Juz 1 halaman 211-212, dikatakan :

     ثقة ثبت                     

b. Dalam kitab al-Kasyif Juz 1 halaman 266-267, dikatakan : Ahmad mengatakan : اليه المنتهي في التثبت بالبصرة  , dan Al-Qatthan mengatakan :

ما رايت خيرا منه ومن سفيان  .

c. Dikatakan dalam kitab Al-Khulashah halaman 99-100 : Al-Nasa’I mengatakan : ثقة ثبت   , dan al-Qatthan mengatakan :

 ما رايت خيرا منه ومن سفيان                                                                               

 

            Dari paparan data-data diatas dapat disimpulkan bahwa periwayat yang bernama : Khalid Ibn al-Haris adalah periwayat yang sangat tsiqah.

 

3. Husain al-Muallim.

 

a. Dalam kitab Taqrib al-Tahdzib Juz 1 halaman 175-176 dikatakan : ثقة ربما وهم .

b. Dalam kitab al-Kasyif dikatakan : الحسين بن ذكوان المعلم البصري الثقة   .

 

c. Dalam kitab Khulashah dikatakan,  Ibn Ma’in dan Abu Hatim menilai

    Husain al-Muallim :ثقة   .

 

            Data-data diatas menunjukkan bahwa Husain al-Muallim adalah periwayat yang tsiqah.

 

4. Amr Ibn Syuaib.

 

a. Dalam kitab Taqrib al-Tahdzib Juz 2 halaman 72, dikatakan :صدوق  .

 

b. Dalam kitab al-Kasyif Juz 2 halaman 332, dikatakan : al-Qatthan mengatakan : Bila belajar kepadanya periwayat yang tsiqah, maka dia dapat dijadikan hujjah. Imam Ahmad mengatakan : Kami menjadikannya hujjah. Al-Bukhari mengatakan : saya melihat Imam Ahmad, Ali, Ishaq Abu Ubaidah dan seluruh sahabat kami menjadikannya hujjah. Abu dawud mengatakan : Tidak bisa dijadikan hujjah.

 

c. Dalam kitab al-Khulashah halaman 290 dikatakan : al-Qatthan mengatakan : Jika dia berguru kepada periwayat yang tsiqah, maka dia itu tsiqah dan dapat dijadikan Hujjah. Riwayat Ibn Ma’in mengatakan : Jika dia meriwayatkan dari selain bapaknya, maka dia tsiqah. Abu Dawud mengatakan : Riwayat Amr Ibn Syuaib dari bapaknya dari kakeknya tidak dapat dijadikan Hujjah. Abu Ishaq mengatakan : Dia itu seperti Ayyub dari Nafi’ dari Ibn Umar, dan al-Nasa’I menilainya tsiqah. Al-Hafidh Abu Bakar Ibn Zayyad mengatakan : Mendengarnya Amr dari bapaknya adalah sah (benar). Mendengarnya Syuaib dari kakeknya Abd Allah Ibn Amr juga  sah (benar). Imam Bukhari mengatakan : Syuaib pernah mendengarkan dari kakeknya Abd Allah Ibn Amr.

 

            Data-data diatas menunjukkan bahwa Amr Ibn Syuaib adalah periwayat yang diperselisihkan ketsiqahannya. Ulama yang tidak mentsiqahkannya tidak sampai pada men-jarh-nya dalam keadilan dan kedhabitannya, tetapi mereka menilainya negative karena factor eksternal diluar keadilan dan kedhabitannya, yaitu persoalan periwayatannya dari bapaknya. Apakah benar dia pernah mendengar dan belajar kepada bapaknya?. Kalau memang ya, apakah semua hadits yang ia riwayatkan itu memang didengar semuanya dari bapaknya?. Itulah sebabnya mengapa kebanyakan Ulama al-Jarh wa al-Ta’dil mengatakan: Jika dia meriwayatkan dari selain bapaknya, maka dia Tsiqah.

Kesimpulannya, secara pribadi Amr Ibn Syuaib adalah periwayat yang Tsiqah walaupun tidak penuh atau dengan ungkapan redaksi lain shaduq. Jika dia mengatakan mendengar dari bapaknya, maka haditsnya bisa dijadikan hujjah.

 

5. Syuaib Ibn Muhammad (Bapaknya Amr).

 

a. Dalam kitab Taqrib al-Tahdzib Juz 1 halaman 353 dikatakan :صدوق   .

b. Dalam kitab al-Kasyif Juz 2 halaman 13-14 dikatakan : صدوق  .

c. Dalam kitab al-Khulashah halaman 168 dikatakan: Ibn Hibban menilainya :ثقة   .

 

            Paparan data diatas menunjukkan bahwa Syuaib Ibn Muhammad adalah periwayat yang berkualitas Shaduq dan hadits yang diriwayatkannya berkualitas Hasan serta dapat diterima sebagai hujjah.

 

6. Abd Allah Ibn Amr Ibn al-Ash.

 

            Abd Allah Ibn Amr Ibn al-Ash adalah seorang Sahabat Nabi saw. yang tidak perlu diragukan ketsiqahannya.

 

 

F. UJI PERSAMBUNGAN SANAD

 

            Penyajian dan analisis data persambungan sanad dapat disebutkan sebagai berikut:

 

1. Imam al-Nasai mengatakan : احبرنا اسماعيل بن مسعود  . Ungkapan atau redaksi ini digunakan oleh Muhadditsin untuk periwayatan hadits dalam bentuk Qira’ah yaitu pembacaan hadits oleh murid dihadapan gurunya. Dengan demikian berarti ada pertemuan antara al-Nasai dengan gurunya Isma’il Ibn Mas’ud, dan sanadnya dengan demikian : Muttasil.

 

2.  Isma’il Ibn Mas’ud mengatakan : حدثنا خالد بن الحارث  . Redaksi ini oleh Muhadditsin digunakan dalam periwayatan hadits dalam bentuk Sima’ah,yaitu pembacaan hadits oleh guru kepada murid. Dengan demikian berarti ada pertemuan antara Isma’il Ibn Mas’ud dengan gurunya Khalid Ibn al-Harits, dan ini berarti bahwa sanadnya : Muttasil.

 

3. Khalid Ibn al-Harits mengatakan : حدثنا حسين المعلم .Redaksi periwayatan ini sama dengan diatas menunjukkan bahwa sanadnya : Muttasil.

 

4. Adapun Husain al-Muallim mengatakan :  عن عمرو بن شعيب  . Periwayatan Husain ini memang menggunakan redaksi  ‘An (عن), tetapi ‘An’anahnya  tidak ada indikasi menunjukkan adanya keterputusan sanad, bahkan dapat dinyatakan bahwa sanadnya adalah : Muttasil, karena : (1) Husain al-Muallim adalah periwayat yang Tsiqah, (2) Dia bukan periwayat Mudallis, dan (3) Dimungkinkan ada atau pernah bertemu antara Husain dengan gurunya Amr Ibn Syuaib. Dalam biografinya dia mengatakan pernah berguru kepada Amr Ibn Syuaib, dan dalam biografi Amr Ibn Syuaib, Husain disebutkan sebagai muridnya dalam pembelajaran hadits.

 

5.  Amr Ibn Syuaib mengemukakan bahwa bapaknya menceritakan kepadanya          ( ان اباه حدثه ). Redaksi Haddatsahu sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya menunjukkan bahwa sanadnya : Muttasil.

 

6.  Adapun Syuaib Ibn Muhammad Ibn Abd Allah mengatakan :

عن عبد الله بن عمرو       . ‘An’anahnya Syuaib Ibn Muhammad ini bermasalah, karena Syuaib ternyata periwayat yang mudallis.

Namun al-Hafidh Ibn Hajar memasukkannya dalam kategori mudallis tabaqah kedua, yaitu tabaqah dimana para periwayat yang ada didalamnya ditoleransi ketadlisannya dan dimasukkan dalam kelompok periwayat yang dinilai sahih karena ketokohannya dan sangat kecilnya tadlis yang dilakukan dibandingkan dengan jumlah yang diriwayatkannya.

             Atas dasar itu semua, peneliti mentolerir ketadlisan yang sangat minim dari Syuaib Ibn Muhammad dan memutuskan bahwa ‘An’anahnya Syuaib Ibn Muhammad adalah Muttasil  In Syaa Allah.

 

 

G. UJI SYADZ – TIDAKNYA MATAN HADITS

 

            Sejauh yang peneliti tahu, hadits tentang : larangan bagi istri untuk memberikan harta suami tanpa izin, tidak mengandung syadz, dalam arti : tidak bertentangan dengan ayat-ayat al-Qur;an atau bertentangan dengan hadits-hadits lain yang satu tema yang lebih tinggi derajatnya. Dengan demikian dapat peneliti nyatakan bahwa hadits riwayat Al-Nasai ini terbebas dari unsur syadz atau syudzudz.

 

 

H. UJI BERILLAT – TIDAKNYA MATAN HADITS

 

            Sejauh yang peneliti amati dan renungkan, hadits tentang : larangan bagi istri memberikan harta suami tanpa izin suami ini, teksnya maupun makna yang dikandungnya, tidak ada yang bertentangan dengan akal, ilmu pengetahuan, indra maupun fakta sejarah. Dengan demikian peneliti menyimpulkan bahwa hadits yang diteliti terbebas dari unsur illat.

 

  1. Paparan Jalur lain : sanad yang lain satu matan

 

حَدَّثَنَا أَبُو كَامِلٍ حَدَّثَنَا خَالِدٌ يَعْنِي ابْنَ الْحَارِثِ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ أَنَّ أَبَاهُ أَخبَرَهُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَجُوزُ لِامْرَأَةٍ عَطِيَّةٌ إِلَّا بِإِذْنِ زَوْجِها (رواه ابو داود)

 

 

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ دَاوُدَ بْنِ أَبِي هِنْدٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَوْمَ الْفَتْحِ لَا يَجُوزُ لِامْرَأَةٍ عَطِيَّةٌ إِلَّا بِإِذْنِ زَوْجِهَا (رواه احمد)

 

Kedua hadis diatas diriwayatkan oleh periwayat sahabat yang sama dengan hadis yang diteliti yaitu : Abd Allah Bin Umar, dengan demikian kedua hadis tersebut berstatus hadis Tabi’(Qashi>r)

 

J. KESIMPULAN

 

1. Semua periwayat yang berjumlah 6 (enam) periwayat yang ada dalam sanad hadits, seluruhnya berkualitas : Tsiqah penuh, kecuali Amr Ibn Syuaib dan Syuaib Ibn Muhammad, keduanya berkualitas Shaduq atau Hasan.

2. Seluruh sanadnya bersambung, walaupun ada sedikit kemungkinan terputusnya sanadnya Syuaib Ibn Muhammad dari kakeknya Abd Allah Ibn Amr.

3. Sejauh yang peneliti tahu, matan hadits terbebas dari unsur syadz.

4. Sejauh yang peneliti amati, matan hadits juga terbebas dari unsur illat.

Atas dasar uraian diatas, peneliti menyimpulkan bahwa hadits yang diteliti berkualitas Hasan Lidzatihi, bisa diterima untuk dijadikan Hujjah, karena otentik berasal dari Nabi saw.

5. Analisis kuantitatif menunjukkan bahwa hadis yang diteliti memiliki 2 (dua) hadis Tabi’, tetapi keduanya tidak bisa meningkatkan derajat hadis yang diteliti . Atas dasar itu maka disimpulkan bahwa hadis tersebut termasuk kategori : Hadis Ahad Ghari}b. Wa Allah a’lam bi al-shawab.

 

 

 

 

                                               

 

 

Dipublikasi di Tak Berkategori | Meninggalkan komentar

tujuan & macam2 metode pembelajaran

  1. Pengertian Metode Pembelajaran

Menurut Depag RI dalam buku Metodologi Pendidikan Agama Islam Metode berarti cara kerja yang bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang ditentukan. Menurut  WJS. Poerwadarminta dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, Metode adalah cara yang telah teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai suatu maksud.Berdasarkan definisi di atas, penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa metode merupakan jalan atau cara yang ditempuh seseorang untuk mencapai tujuan yang diharapkan.

  1. Fungsi dari Metode Pembelajaran

Fungsi dari metode pembelajaran ialah sebagai alat untuk mencapai berbagai tujuan pendidikan.

  1. Macam-Macam Metode Pembelajaran

Untuk mencapai tujuan di atas, guru perlu mengenal dan mengetahui jenis-jenis metode mengajar. Di samping itu guru juga perlu menentukan metode yang dinilai tepat untuk mencapai tujuan yang telah ditetepkan. Namun perlu diingat bahwa dari sekian metode pembelajaran tidak ada satu pun yang dapat disebut metode  yang jelek dan yang baik, karena semua metode mempunyai kelebihan dan kelemahan sendiri-sendiri. Kelebihan dan kelemahan itu bergantung pada:

  1. Jenis dan bahan yang diberikan
  2. Siswa yang dihadapi
  3. Situasi dan kondisi pada waktu proses belajar-mengajar berlangsung
  4. Tujuan yang akan dicapai
  5. Alat bantu pengajaran yang digunakan

Hal yang perlu diperhatikan guru adalah hendaknya dalam proses belajar-mengajar menggunakan metode lebih dari satu, sehingga kekuranagn yang terdapat dalam metode yang satu akan dapat tertutup oleh kelebihan metode yang lain. [1]

  1. Metode ceramah

Metode ceramah yaitu metode yang menitikberatkan pada penuturan kata-kata secara lisan dari guru kepada murid

  1. Metode diskusi

Metode diskusi pada dasarnya adalah bertukar informasi, pendapat, dan unsur-unsur pengalaman secara teratur dengan maksud untuk mendapat pengertian bersama yang lebih jelas dan lebih cermat tentang permasalahan atau topik yang sedang dibahas.[2]

  1. Metode tanya jawab

Metode tanya jawab adalah mengajukan pertanyaan kepada peserta didik. Metode ini dimaksudkan untuk merangsang berpikir dan membimbingnya dalam mencapai kebenaran.

Hal ini juga dapat berlaku sebaliknya, siswa bertanya guru menjawab. Sehingga terjadi komunikasi langsung yang bersifat dua arah. Dalam komunikasi ini terlihat adanya hubungan timbal balik secara langsung antara guru dan murid.

  1. Metode Pemecahan Masalan (Problem Solving)

Metode ini merupakan cara memberikan pengertian dengan menstimulasi anak didik untuk memperhatikan, menelaah dan berpikir tentang suatu masalah untuk selanjutnya menganalisis masalah masalah tersebut sebagi upaya untuk memecahkan masalah.[3]

  1. Metode latihan siap (drill)

Untuk memperoleh suatu ketangkasan atau ketrampilan terhadap sesuatu yang telah dipelajari, diperlukan latihan-latihan dengan cara mengulang apa yang pernah diperoleh.

  1. Metode demonstrasi dan eksperimen

Metode demonstrasi dan eksperimen merupakan metode mengajar yang tergolong efektif dalam menolong siswa mencari jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan yang perlu dicari jawabannya. Dengan metode ini, guru ataupun orang luar yang sengaja dipanggil atau juga para siswa sendiri dapat memperlihatkan kepada seluruh kelas suatu proses dari suatu kejadian.

  1. Metode pemberian tugas
  2. Metode karya wisata

Untuk menambah pengalaman dan pengetahuan para siswa pelajaran tidak cukup hanya diberikan di dalam kelas, tetapi sekali waktu siswa perlu diajak mengunjungi suatu tempat untuk mempelajari suatu hal tertentu.

  1. Metode kerja kelompok atau gotong royong

Metode kerja kelompok dimaksudkan suatu kegiatan proses belajar-mengajar dengan cara membagi-bagi kelas menjadi beberapa kelompok kerja untuk menyelesaikan tuga-tugas dalam usaha mencapai tujuan pelajaran yang telah ditentukan sebelumnya denagn cara gotong royong.

  1. Metode sosio drama dan bermain peran

Dua metode ini dapat dikatakan metode yang serupa tapi tak sama. Di dalam penerapannya keudanya saling bergandengan. Sosiodrama dapat diartikan mendramatisasikan cara bertingkah laku dalam hubungan social, sedangkan bermain peran menekankan penghayatan dimana para siswa turut serta dalam memainkan peranan di dalam mendramatisasikan masalah-masalah social.[4]

Hal terpenting dari penerapan metode tersebut diatas dalam aktifitas pendidikan islam adalah prinsip bahwa tidak ada satu metode yang paling ideal untuk semua tujuan pendidikan, semua ilmu dan mata pelajaran, semua tahap pertumbuhan dan perkembangan, semua taraf kematangan dan kecerdasan, semua guru dan pendidik dan semua suasana dan keadaan yang meliputi proses kependidikan itu. Oleh karena itu tidak dapat dihindari bahwa seorang pendidik hendaknya melakukan penggabungan terhadap lebih dari satu metode pendidikan dalam prakteknya dilapangan. Untuk itu sikap arif dan bijaksana dari para pendidik dan memilih dan menerapkan metode pendidikan yang relevan dengan semua situasi dan suasana yang meliputi proses kependidikan islam, sehingga tujuan yang diinginkan dapat tercapai secara maksimal.

  1. Pemilihan Metode Mengajar

            Untuk memilih metode mengajar yang akan digunakan dalam rangka perencanaan pengajaran, perlu dipertimbangkan faktor-faktor tertentu antara lain: kesesuaiannya dengan tujuan instruksional  serta keterlaksanaannya dilihat dari waktu dan sarana yang ada.

  1. Kesesuaian dengan tujuan interuksional

Perlu diperhatikan bagi guru, metode mengajar manapun yang akan digunakan, harus jelas dahulu tujuan yang akan dicapai, baik tujuan interuksional khusus maupun tujuan inteeruksional umum.

Untuk mencapai tujuan tertentu, mungkin metode ceramah disertai tanya–jawab sudah cukup memadai., sedangkan untuk mencapai tujuan lain, mungkin diperlukan metode diskusi atau pemberian tugas. Jadi, mengingat setiap program pengajaran memiliki berbagai tujuan instruksional dengan lingkup dan jenjang yang berbeda-beda, maka sesuai pula dengan prinsip CBSA, sebaik-baiknya digunakan kombinasi sebagai metode mengajar yang relevan, yang akan membuat proses belajar lebih hidup, aktif dan bermakna.

  1. Keterlaksanaan dilihat dari waktu dan sarana

Di samping tujuan yang ingin dicapai , dalam memilih metode pengajaran perlu dipertimbangkan pula waktu dan sarana yang tersedia.

Metode karyawisata. Misalnya sulit untuk dilakukan setiap hari karena memerlukan waktu yang cukup panjang, baik dalam tahap perencanaan maupun melaksanakannya.[5]

 

 


[1] Subari, Supervisis Pendidikan Dalam Rangka Perbaikan Situasi Mengajar, (Jakarta:Bumi Aksara, 1994), h. 74

[2]Nana  Syaodih S, Perencanaan Pengajaran, (Jakarta: Rineka Cipta, 2003), h. 106

[3] Abdul Majid, Perencanaan Pembelajaran Membangun Kompetensi Guru, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2011), h.138-142

[4] Subari, Supervisis Pendidikan Dalam Rangka Perbaikan Situasi Mengajar, h. 74

 

[5] Nana  Syaodih S, Perencanaan Pengajaran, h. 108-109

Dipublikasi di Tak Berkategori | Meninggalkan komentar

Model Desain Pembelajaran

BAB I

 PENDAHULUAN

  1. A.    Latar Belakang Masalah

Model pembelajaran merupakan suatu rencana mengajar yang memper-hatikan pola pembelajaran tertentu, hal ini sesuai dengan pendapat Briggs (1978:23) yang menjelaskan model adalah “seperangkat prosedur dan berurutan untuk mewujudkan suatu proses” dengan demikian model pembelajaran adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk melaksanakan proses pembelajaran.

Sedangkan yang dimaksud dengan pembelajaran pada hakekatnya merupakan proses komunikasi transaksional yang bersifat timbal balik, baik antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Komunikasi transaksional adalah bentuk komunikasi yang dapat diterima, dipahami dan disepakati oleh pihak-pihak yang sehubungan dalam proses pembelajaran sehingga menunjukkan adanya perolehan, penguasaan, hasil, proses atau fungsi belajar bagi si peserta belajar.

  1. B.     Rumusan masalah
  2. Apa macam-macam model desain pembelajaran PAI?
  3. Apa berbedaan masing-masing model desain pembelajaran PAI?
  4. Bagaimana cara membuat desain pembelajaran?
    1. C.    Tujuan
      1. Mengetahui macam-macam model desain pembelajaran PAI.
      2. Mengetahui berbedaan masing-masing model desain pembelajaran PAI.
      3. Agar dapat membuat desain pembelajaran.

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. A.     Pengertian Model Desain Pembelajaran

Secara umum istilah model diartikan sebagai kerangka konseptual yang digunakan sebagai pedoman atau acuan dalam melakukan suatu kegiatan. Dalam pengertian lain, model juga diartikan sebagai barang atau benda tiruan dari benda sesungguhnya, misalnya globe merupakan bentuk dari bumi. Selanjutnya istilah model digunakan untuk menunjukkan pengertian petama sebagai kerangka proses pemikiran.[1]

Jadi Model pembelajaran merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal sampai akhir yang disajikan secara khas oleh guru. Dengan kata lain, model pembelajaran merupakan bungkus atau bingkai dari penerapan suatu pendekatan, metode, dan teknik pembelajaran.

Di luar istilah tersebut dalam proses pembelajaran dikenal juga istilah desain pembelajaran. Jika model pembelajaran lebih berkenaan dengan pola umum dan prosedur umum aktivitas pembelajaran, sedangkan desain pembelajaran lebih menunjuk kepada cara-cara merencanakan suatu sistem lingkungan belajar tertentu setelah ditetapkan strategi pembelajaran tertentu.  Herbert Simon mengartikan desain sebagai proses pemecahan masalah yang memiliki tujuan untuk mencapai solusi terbaik dalam dalam memecahkan masalah dengan memanfaatkan seumlah informasi yang tersedia.

Gagne (1992) menjelaskan bahwa desain pembelajaran disusun untuk membantu proses belajar siswa, dimana proses belajar itu memiliki tahapan segera dan tahapan jangka panjang. Menurut Gagne dalam proses belajar seorang siswa dapat dipengaruhi oleh dua hal yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Sedangkan desain pembelajaran berkaitan dengan faktor eksternal yaitu pengeturan lingkungan dan kondisi yang memungkinkan siswa dapat belajar.  Shambaugh mnejelaskan tentang desain pembelajaran yakni sebagai “ an intellectual process to help teachers systematically analyze learner needs and construct structures possibilities to responsively address those needs.” Dengan demikian dapat diartikan bahwa suatu desain pembelajaran diarahkan untuk menganalisis kebutuhan siswa dalam pembelajaran kemudian berupaya untuk membantu dalam menjawab kebutuhan tersebut.

Pendapat yang lebih spesifik dikemukakan oleh Gentry yang berpendapat bahwa desain pembelajaran berkenaan dengan proses menentukan tujuan pembelajaran, strategi dan tekhnik untuk mencapai tujuan serta merancang media yang dapat digunakan untuk pencapaian efektivitas pencapaian tujuan. Selanjutnya ia menguraikan bahwa penerapan suatu desain pembelajaran memerlukan dukungan dari lembaga yang akan menerapkan, pengelolaan kegiatan, serta pelaksanaan yang intensif berdasarkan analisis kebutuhan.

Dari beberapa pengertian diatas maka desain instruksional berkenaan dengan proses pembelajaran yang dapat dilakukan siswa untuk mempelajari suatu materi pelajaran yang di dalamnya mencakup rumusan tujuan yang harus dicapai atau hasil belajar yang diharapkan, rumusan strategi yang dapat dilaksanakan untuk mencapai tujuan termasuk metode, tekhnik dan media yang dapat dimanfaatkan seta tekhnik evaluasi untuk mengukur atau menentukan keberhasilan pencapaian tujuan.
Sedangkan Para ahli dalam bidang perencanaan merumuskan desain dengan definisi bahwa desain adalah salah satu aspek dari proses pengembangan yang terdiri dari enam fase. Untuk mengembangkan berbagai bentuk atau aktifitas baru yang dianalisis sebagai proses yang terdiri dari enam karakteristik yang saling berhubungan yaitu :

  1. Riset (analisis)
  2.  Desain (sintesisi)
  3. Produksi (formasi)
  4. Distribusi(penyebaran)
  5.  Utilisasi (kinerja)
  6. Eliminasi (penghentian)

Dalam mendesain pembelajaran harus diawali dengan studi kebutuhan (need assasment), sebab berkenaan dengan upaya untuk memecahkan persoalan yang berkaitan dengan proses pembelajaran siswa dalam mempelajari suatu bahan atau materi pelajaran.

  1. B.     Macam-macam Model Desain Pembelajaran PAI
    1. 1.      Model Briggs

Pengembangan intruksional model briggs ini berorientasi pada rancangan sistem dengan sasaran guru yang akan bekerja sebagai perancang kegiatan intruksional maupun tim pengembang intruksional yang anggotanya meliputi guru, administrator, ahli bidang studi, ahli evaluasi, ahli media, dan perancang intruksional.

Model pengembangan intruksional briggs ini bersandarkan pada prinsip keselarasan antara:

  1. Tujuan yang akan di capai
  2. strategi untuk mencapainya.
  3. Evaluasi keberhasilannya, yang dalam bahasa sehari-hari dapat di nyatakan bentuk pertanyaan :

a)      Mau kemana?

b)      Dengan apa?

c)      Bilamana sampai tujuan?

Dengan mengutup pendapat briggs (1977), berdasarkan 3 prinsip dasar pengembangan yang dipakai, urutan kegiatan pengembangan intruksional, menurut Briggs adalah sebagai berikut :

  • Mau kemana? meliputi:
  1. Identifikasi masalah/ tujuan
  2. Rumusan tujuan dalam perilaku belajar
  3. Penyusunan materi silabus
  4. Analisis tujuan
  • Dengan apa? Meliputi:
  1. Analisis tujuan
  2. Jenjang belajar dan strategi intruksional
  3. Rancangan intruksional (guru)
  4. Strategi intruksional (tim pengembangan intruksional)
  • Bilmana sampai tujuan? Meliputi:
  1. Penyusunan es
  2. Evaluasi formatif
  3. Evaluasai sumatif

Berdasarkan pendapat Briggs tersebut, secara keseluruhan model pengembangan itruksional dari Briggs, terdiri dari langkah-langkah sebagai berikut:

1)      Identifikasi kebutuhan/ penetu tujuan

Dalam langkah ini Briggs menggunakan pendekatan bertahap 4 yaitu: mengidentifikasi tujuan kurikulum secara umum dan luas, menentukan prioritas tujuan, mengidentifikasi kebutuhan kurikulum baru, dan menentukan prioritas remedialnya.

2)      Penyusunan garis besar kurikulum/ rincian tujuan kebutuhan intruksional yang telah di tuangkan dalam tujuan-tujuan kurikulum tersebut pengujiannya harus di rinci, disusun dan di organisasi menjadi tujuan-tujuan yang lebih spesifik.

3)      Perumusan tujuan

Sesudah tujuan kurikuler yang bersifat umum di tentukan dan diorganisasi menurut tujuan yang lebih khusus, tujuan sebaiknya dirumuskan dala tingkah laku belajar yang dapat di ukur.

4)      Analisis tugas/ tujuan

Dalam langkah ini perlu di adakan analisis terhadap tiga yaitu:

a)      Proses informasi : untuk menetukan tata urutan pemikiran yang logis

b)      Klasifikasi belajar untuk mengedidentifikasi kondisi belajar yang diperlukan

c)      Tugas belajar untuk menentukan persyaratan belajar dan kegiatan belajar mengajar yang sesuai.

Penentuan tujuan                                      menganalisis tujuan

Rincian tujuan                                           penyiapan evaluasi hasil belajar

Rumusan tujuan                                        sekuers dan jenjang belajar

 

                         Penentuan kegiatan belajar

5)      Penyimpanan evaluasi hasil belajar

6)      Menentukan jenjang belajar

7)      Menentukan kegiatan belajar

Penentuan strategi intruksional ini di tinjau dari dua segi yaitu: dari segi guru sebagai perancang kegiatan intruksional dan menurut tim pengembangan intruksional. Dalam pengembanganstrategi intruksional oleh guru ini, guru perlu menjabarkan strategi dalam teknik-teknik mengajar dalam fungsinya sebagai penyeleksi materi pelajaran. Kegiatan yang perlu dilakukan guru dalam pengembangan strategi intruksional ini meliputi: pemilihan media, perencanaan kegiatan belajar, pelaksanaan kegiatan belajar mengajar dan pelaksanaan evaluasi belajar.

Sedangkan dalam pengembangan strategi intruksional yang dilakukan oleh tim pengembangan  terdiri dari kegiatan-kegiatan sebagai berikut:penentuan stimulus belajar yaitu stimulus apa yang paling sesuai untuk TIK tertentu,pemilihan media, penentu kondisi belajar, perumusan strategi pengembangan media, evaluasi formatif, dan penyusunan pedoman pemanfaatan.

8)      Pemantauan bersama

Pada pemantauan bersama ini di lakukan oleh guru sebagai perancang kegiatan intruksional dan tim pengembangan intruksional.

9)      Evaluasi formatif

Eavaluasi ini untuk memperoleh data dalam rangka revisi dan perbaikan materi bahan belajar.

10)  Evaluasi sumatif

evaluasi ini untuk menilai sistem penyampaian secara keseluruhan pada akhir kegiatan.[2]

  1. 2.      Model Gerlach dan Ely

Model pengebangan intruksional yang di kembangan Gerlach dan Ely ini maksudkan untuk pedoman perencanaan mengajar. Menurutnya langkah0langkah dalam pengembangan intruksional terdiri dari:

1)      Merumuskan tujuan intruksional

2)      Menentukan isi materi pelajaran

3)      Menetukan kemampuan awal peserta didik

4)      Menentukan teknik dan strategi

Strategi merupakan pendekatan yang dipakai guru dalam memanipulasi informasi, memilih sumber-sumber, dan menentukan tugas/ peran peserta didik  dalam kegiatan belajar mengajar. Jadi tahap ini guru harus menetkan untuk dapat mencapai tujuan intruksional secara baik.

5)      Pengelompokan belajar

Pada tahap ini guru harus menentukan bagaimana kelompok belajar akan di atur.

6)      Menentukan pembagian waktu

Dalam langkah ini guru harus menentukan alokasi waktu penyajian sesuatu strategi dan teknik yang digunakan.

7)      Menentukan ruang

Dalam menentukan ruang perlu memperhatikan jumlah peserta didik dan strategi yang di gunakan.

8)      Memilih media intruksional yang sesuai

Pemilihan media ini harus menunjang pencapaian tujuan intruksional dan sesuai dengan strategi dan teknik yang digunakan

9)      Mengevaluasi hasil belajar

Untuk menilai sejauh mana tujuan intruksioanal tercapai, maka evaluasi di kembangkan berdasarkan tujuan intruksional

10)  Menganalisis umpan balik

Yang dilakukan dalam rangka untuk menyempurnakan/ perbaikan itruksional.[3]

  1. 3.      Model kemp

Model desain system interuksional yang dikembangkan oleh Kemp merupakan model yang membentuk siklus. Menurut Kemp pengembangan desain sistem pembelajaran terdiri atas komponen-komponen, yang dikembangkan sesuai dengan kebutuhan, tujuan dan berbagai kendala yang timbul.komponen-komponen itu digambarkan oleh Kemp seperti yang digambarkan pada gambar di bawah ini.

 

 
   

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Model system intruksional yang dikembangkan Kemp ini tidak ditentukan dari komponen mana seharusnya guru memulai proses pengembangan. Mengembangkan sistem instruksional, menurut Kemp dari mana saja bisa, asal saja urutan komponen tidak diubah, dan setiap komponen itu memerlukan revisi untuk mencapai hasil yang maksimal. Oleh karena itu model Kemp, dilihat dari kerangka sistem merupakan model yang sangat luwes.

Komponen-komponen dalam suatu desain instruksional menurut Kemp adalah:

  1. Hasil yang ingin dicapai
  2. Analisi tes mata pelajaran
  3. Tujuan khusus belajar
  4. Aktivitas belajar
  5. Sumber belajar
  6. Layanan pendukung
  7. Evaluasi belajar
  8. Tes awal
  9. Karakteristik belajar

Kesembilan komponen itu merupakan suatu siklus yang terus-menerus direvisi setelah dievaluasi baik evaluasi sumatife maupun formatife dan diarahkan untuk menentukan kebutuhan siswa, tujuan yang ingin dicapai, prioritas, dan berbagai kendala yang muncul.[4]

  1. 4.      Model Banathy

Model desain sistem pembelajaran dari Banathy berbeda dengan model Kemp. Model ini memandang bahwa penyusunan sisten instruksional dilakukan melalui tahapan-tahapan yang jelas. Terdapat 6 tahap dalam mendesain suatu program pembelajaran yakni:

  1. Menganalisis dan merumuskan tujuan, baik tujuan pengembangan sistem maupun tujuan spesifik. Tujuan merupakan sasaran dan arah yang harus dicapai oleh siswa atau peserta didik.
  2. Merumuskan kriteria tes yang sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai. Item tes dalam tahap ini dirumuskan untuk menilai perumusan tujuan. Melalui rumusan tes dapat meyakinkan kita bahwa setiap tujuan ada alat untuk menilai keberhasilannya.
  3. Menganalisis dan merumuskan kegiatan belajar, yakni kegiatan mengiventarisasi seluruh kegiatan belajar-mengajar, menilai kemampuan penerapannya sesuai dengan kondisi yang ada serta menentukan kegiatan yang mungkin dapat diterapkan.
  4. Merancang sistem, yaitu kegiatan menganalisis sistem menganalisis setiap komponen sistem, mendistribusikan dan mengatur penjadwalan.
  5. Mengimplementasi dan melakukan kontrol kualitas sistem, yakni melatih sekaligus menilai efektifitas sistem, melakukan penempatan dan melaksanakan evaluasi. 
  6. Mengadakan perbaikan dan perubahan berdasarkan hasil evaluasi.

Manakala kita lihat langkah 1-4 merupakan tahapan dalam rangka proses rancangan, sedangkan tahap 5 dan 6 adalah tahap pelaksanaan dari perencanaan yang sudah dirumuskan.[5]

 

 

 

 

 

 

 

Spesifikasi tujuan

 

Tujuan Sistem

 

III. Menganalisis dan Merumuskan Kegiatan Belajar

 

I. Menganalisis  dan merumuskan

 

II. Kiteria tes

 

Identifikasi Kegiatan belajar

 

Menilai Kemampuan

 

Inventarisasi Kegiatan Belajar

 

ME

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                              Gambar. Model desain sistem Intruksional dari Banathy

 

 

  1. 5.      Model Dick and Cery

Seperti desain model banathy, dalam mendesain pembelajaran model Dick and Cery harus dimulai dengan mengidentifikasi tujuan pembelajaran umum. Menurut model ini, sebelum desainer merumuskan tujuan khusus yakni performance goals, perlu menganalisis pembelajaran serta menentukan kemampuan awal siswa terlebih dahulu. Mengapa hal ini perlu dirumuskan? Oleh sebab rumusan kemampuan khusus harus berpijak dari kemampuan dasar atau kemampuan awal. Manakala telah dirumuskan tujuan khusus yang harus dicapai selanjutnya dirumuskan tes dalam bentuk Criterion Reference Test, artinya tes yang mengukur kemampuan penguasaan tujuan khusus. Untuk mencapai tujuan khusus selanjutnya dikembangkan strategi pembelajaran, yakni scenario pelaksanaan pembelajaran yang diharapkan dapat mencapai tujuan secara optimal, setelah itu dikembangkan bahan-bahan pembelajaran yang sesuai dengan tujuan. Langkah akhir dari desain adalah melakukan evaluasi, yakni evaluasi formatife dan evaluasi sumative. Evalusi formative berfungsi untuk menilai evektivitas program dan evaluasi sumatife berfungsi untuk menentukan kedudukan setiap siswa dalam penguasaan materi pelajaran. Berdasarkan hasil evaluasi inilah selanjutnyadilakukan umpan balik dalam merevisi program pembelajaran.[6]

  1. 6.      Model PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional)

Model PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional) adalah model yang dikembangkan di Indonesia untuk mendukung pelaksanaan kurikulum 1975. PPSI berfungsi untuk mengefektifkan perencanaan dan pelaksanaan program pengajaran secara sistemis, untuk dijadikan sebagai pedoman bagi guru dalam melaksanakan proses belajar mengajar. PPSI terdiri dari 5 tahap yakni:

  1. Merumuskan tujuan, yaknikemampuan yang harus dicapai oleh sisiwa, ada 4 syarat dalam perumusan tujuan ini yakni tujuan harus operasional, artinya tujuan yang dirumuskan harus spesifik atau dapat diukur, berbentuk hasil belajar bukan proses belajar, berbentuk perubahan tingkah laku dan dalam setiap rumusan tujuan hanya satu bentuk tingkah laku.
  2. Mengembangkan alat evaluasi, yakni menentukan jenis tes dan menyusun item soal untuk masing-masing tujuan. Alat evaluasi disimpan pada tahap 2setelah perumusan tujuan untuk meyakinkan ketepatan tujuan sesuai dengan kriteria yang telah di tentukan.
  3. Mengembangkan kegiatan belajar mengajar, yakni merumuskan semua kemungkinan kegiatan belajar dan menyeleksi kegiatan belajar perlu ditempuh.
  4. Mengembangkan program kegiatam pembelajaran yakni merumuskan materi pelajaran. Menetapkan metode dan memilih alat dan sumber pelajaran.
  5. Pelaksanaan program, yaitu kegiatan mengadakan pra tes, menyampaikan materi pelajaran, mengadakan psikotes, dan melakukan perbaikan.[7]

 

III.kegiatan belajar

  1. Merumuskan semua kemungkinan kegiatan belajar
  2. Menetapkan kegiatan belajar yang tidak perlu dan perlu ditempuh

 

I.Rumusan Tujuan

1. Operasional
2. Berbentuk hasil belajar
3. Berbentuk tingkah laku
4. Hanya satu bentuk TL

 

Model desain pembelajaran PPSI di gambarkan pada gambar berikut:  

 

 

       
     
 
   

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. C.   Perbedaan Model-Model Desain Pembelajaran PAI

No.

Model desain pembelajaran

Perbedaan

1.

Model brigss

  1. Identifikasi kebutuhan penentuan tujuan
  2. penyusunan garis besar kurikulum / perincian tujuan kebutuhan intruksional
  3. Perumusan tujuan
  4. Analisis tugas/ tujuan
  5. Penyiapan evaluasi hasil belajar
  6. Menentukan jenjang belajar
  7. Penentuan kegiatan belajar
  8. Pemantauan bersama
  9. Evaluasi formatif dan sumatif

2.

Model Gerlach dan Ely

  1. Merumuskan tujuan
  2. Menentukan inti materi pelajaran
  3. Menentukan kemampuan awal peserta didik
  4. Menentukan teknik dan strategi
  5. Pengelompokan belajar
  6. Menentukan pembagian waktu
  7. Menentukan ruang
  8. Memilih media intruksional yang sesuai
  9. Mengevaluasi hasil belajar
  10. Menganalisis umpan balik

3.

Model kemp

Model system intruksional yang dikembangkan Kemp ini tidak ditentukan dari komponen mana seharusnya guru memulai proses pengembangan. Mengembangkan sistem instruksional, menurut Kemp dari mana saja bisa, asal saja urutan komponen tidak diubah, dan setiap komponen itu memerlukan revisi untuk mencapai hasil yang maksimal.

4.

Model Banathy

Model ini memandang bahwa penyusunan sisten instruksional dilakukan melalui tahapan-tahapan yang jelas.

5.

Model Dick and Cery

 

harus dimulai dengan mengidentifikasi tujuan pembelajaran umum. Menurut model ini, sebelum desainer merumuskan tujuan khusus yakni performance goals, perlu menganalisis pembelajaran serta menentukan kemampuan awal siswa terlebih dahulu.

6.

Model PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional)

 

  1. Merumuskan tujuan,
  2. Mengembangkan alat evaluasi.
  3. Mengembangkan kegiatan belajar mengajar,
  4. Mengembangkan program kegiatan pembelajaran yakni merumuskan materi pelajaran.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

  1. A.    Kesimpulan

Model pembelajaran merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal sampai akhir yang disajikan secara khas oleh guru. Dengan kata lain, model pembelajaran merupakan bungkus atau bingkai dari penerapan suatu pendekatan, metode, dan teknik pembelajaran.

Macam-macam Model Desain Pembelajaran

  1. Model Briggs
  2. Model Gerlach dan Ely
  3. Model kemp
  4. Model Banathy
  5. Model Dick and Cery
  6. Model PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional)
  7. B.     Saran

Kami sadar, sebagai seorang pelajar yang masih dalam proses pembelajaran, serta masih banyak kekurangannya. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan adanya kritik dan saran yang bersifat positif, guna penulisan karya ilmiah yang lebih baik lagi di masa yang akan datang. Harapan kami, makalah yang sederhana ini, dapat memberikan manfaat khususnya bagi penulis dan umumnya pagi para pembaca.

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Harjanto. 1997.Perecanaan pengajaran, Jakarta: PT. Rineka Cpta.

Sanjaya Wina. 2010. Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

 


[1] Drs. Harjanto, Perecanaan pengajaran, (Jakarta: PT. Rineka Cpta, 1997), 51

[2]Ibi., 79-83.

[3] Drs. Harjanto, Perecanaan pengajaran, (Jakarta: PT. Rineka Cpta, 1997), 83-85.

[4] Prof. Dr. H. Wina sanjaya, Mpd, Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran, (Jakarta: Kencana Prenada Media Group,  2010), 71-72.

[5] Ibid., 73-75

[6] Ibid., 75.

[7] Ibid., 76-77.

Dipublikasi di Tak Berkategori | 3 Komentar

Accelerated Learning

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.    Latar Belakang

Kehidupan masyarakat yang cenderung bersifat terbuka saat ini memberi kemungkinan munculnya berbagai pilihan bagi seseorang dalam menata dan merancang kehidupan masa depannya yang lebih baik. Keadaan ini juga memunculkan persaingan yang cukup tajam, dan sekaligus menjadi ajang seleksi alam yang kompetitif, sehingga diyakini hanya manusia dengan kualitas unggul sajalah yang akan mampu survive. Sejalan dengan itu, dalam bidang pendidikan, paradigma belajar sepanjang hayat semakin mengemuka dan menjadi penting; diyakini tanpa belajar manusia akan tertinggal. Ketika dunia berubah sangat cepat, adalah penting untuk mengikuti laju perubahan dunia yang demikian. Hal ini berarti kecepatan perubahan laju dunia menuntut kemampuan belajar yang lebih cepat. Kompleksitas dunia yang terus meningkat juga menuntut kemampuan yang setara untuk menganalisis setiap situasi secara logis, sehingga mampu memecahkan masalah secara kreatif. Untuk menguasai perubahan yang berlangsung cepat dibutuhkan pula cara belajar cepat, dan kemampuan menyerap serta memahami informasi baru dengan cepat pula.

 Konsep belajar dan pembelajaran nampaknya harus pula berubah. Pada saat laju perubahan ibarat prahara yang selalu menantang, pengajaran dan cara belajar tradisional sulit dipertahankan. Orientasi pendidikan tidak lagi hanya tertuju pada upaya mengembang-kan kemampuan berpikir, tetapi lebih dari itu, juga mencetak manusia yang mampu berbuat dan selalu berusaha meningkatkan kualitas kehidupannya. Meskipun kesadaran tentang pentingnya perubahan dalam orientasi belajar ini sudah makin meluas, tetapi harus dipahami pula bahwa aktivitas belajar setiap individu, tidak selamanya dapat berlangsung sebagaimana mestinya. Kadang-kadang aktivitas itu dapat berjalan dengan lancar, dan kadang-kadang seret. Ketika belajar, seseorang terkadang juga mengalami situasi yang disebut “jenuh belajar”. Kejenuhan belajar dapat melanda siapapun yang kehilangan semangat dan motivasi belajar. Di sinilah peran penting seorang pendidik, khususnya dalam proses belajar mengajar di kelas. Tugas utama pendidik adalah menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif bagi tumbuhnya partisi-pasi, komunikasi, interaksi belajar mengajar yang menyenangkan dan mencerdaskan. Keberhasilan pendidikan formal banyak ditentukan oleh keberhasilan pelaksanaan kegiatan belajar-mengajar, yakni keterpaduan antara kegiatan pendidik (guru/dosen) dengan kegiatan peserta didik. Kegiatan belajar-mengajar tidak dapat terlepas dari keseluruhan sistem pendidikan. Untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas kegiatan pembelajaran ini banyak upaya yang dapat dilakukan guru (dosen), misalnya dengan meningkatkan pengetahuan dan pemahaman mereka tentang berbagai strategi (metode) pembelajaran, sehingga kegiatan belajar-mengajar lebih efektif dan efisien.

Kehadiran dosen (guru) dalam proses pembelajaran masih tetap memegang peranan penting. Peranan mereka belum dapat digantikan sepenuhnya oleh mesin, tape recorder atau oleh komputer yang paling canggih sekalipun. Masih terlalu banyak unsur-unsur manusiawi seperti sikap, sistem nilai, perasaan, motivasi, kebiasaan dan lain-lain, yang diharapkan merupakan hasil dari proses pembelajaran, tidak dapat dicapai melalui alat-alat tersebut. Di sinilah kelebihan unsure manusia dibandingkan hasil produk teknologi tersebut. Colin Rose menyatakan bahwa guru adalah anggota suatu masyarakat yang paling berharga. Nilai tertinggi diberikan pada guru yang lebih suka membimbing daripada menggurui anak didiknya, dan pada guru yang mampu merancang pengalaman-pengalaman yang mendorong pemikiran kreatif dengan berbagai masalah yang relevan untuk dipecahkan. Dalam belajar ada pembelajar yang cepat mencerna bahan, ada yang sedang, dan ada yang lamban. Ketiga tipe belajar ini menghendaki agar setiap guru mampu mengatur strategi pembelajaran yang sesuai dengan gaya dan kemampuan belajar mereka. Saat ini muncul satu konsep belajar yang menawarkan cara belajar yang lebih cepat, yang dikenal dengan konsep “Accelerated Learning”. Teknik belajar baru ini diharapkan bisa membantu anak didik belajar lebih cepat dari sebelumnya. Teknik yang ditawarkan ini telah diuji dalam berbagai penelitian dan eksperimen pembelajaran oleh para ilmuwan dan pakar psikologi. Cara belajar dalam “Accelerated Learning&ldquo ; merupakan sebuah tawaran baru yang sangat menarik untuk diteliti lebih lanjut, sebagai masukan terhadap perkembangan pendidikan di Indonesia dewasa ini dan untuk masa yang akan datang, khususnya bagi pendidikan Islam.

 

 

B. Rumusan Masalah

         1.         Apa konsep pembelajaran Accelerated learning ?

         2.         Apa strategi dan alasan dari konsep pembelajaran accelerated learning ?

         3.         Apa prinsip-prinsip Accelerated learning?

         4.         Dan apa implementasinya ?

 

  1. C.  Tujuan Masalah

         1.         Dapat mengetahui konsep pembelajaran Accelerated learning.

         2.         Dapat menjelaskan strategi pembelajaran dan alasan Accelerated learning.

         3.         Dapat menyebutkan prinsip-prinsip Accelerated learning.

         4.         Dapat menjelaskan implementasi dari metode Accelerated learning.

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. A.    Konsep Accelerated Learning

Konsep cara belajar cepat diawali oleh pandangan Colin Rose dan Nicholl tentang adanya beberapa hal yang menjadi karakteristik tahun-tahun terakhir yang penuh pancaroba dari millenium II yang baru lalu. Hal tersebut merupakan tantangan yang harus dijawab oleh setiap orang tua, pendidik, pelaku bisnis dan pemerintahan. Keberhasilan pada abad mendatang akan bergantung pada sejauhmana seseorang dapat mengembangkan keterampilan-keterampilan yang tepat untuk menguasai kecepatan, kompleksitas, dan ketidakpastian yang saling berhubungan satu sama lain.

Perubahan dunia yang begitu cepat menuntut kemampuan belajar yang lebih cepat. Kompleksitas dunia yang terus meningkat menuntut kemampuan yang sesuai untuk menganalisis setiap situasi secara logis dan memecahkan masalah secara kreatif. Prioritas utama bagi lembaga pendidikan adalah mengajarkan kepada anak-anak bagaimana cara belajar dan bagaimana cara berpikir. Hanya dengan dua ketrampilan super inilah seseorang dapat mengatasi perubahan dan kompleksitas serta menjadi manusia yang secara ekonomi tidak bergantung dan tidak akan menganggur pada abad ini. Kedua keterampilan tersebut akan menghasilkan kemandirian dan kepercayaan diri[1].

Kemandirian merupakan kemampuan untuk mengelola cara belajar sejak dini, untuk menguasai informasi, dan untuk mengetahui bagaimana menggunakan informasi tersebut guna menghasilkan produk-produk dan jawaban-jawaban kreatif terhadap berbagaimasalah. Semua hal tersebut berimplikasi pada kebutuhan mendesak akan keharusan melakukan suatu perubahan, baik dalam apa yang dipelajari dan bagaimana ia dipelajari. Belajar bagaimana belajar menjadi sangat penting karena ketika seseorang mempelajari cara belajar, maka kepercayaan dan keyakinan dirinya akan meningkat. Ketika seseorang mempelajari cara belajar maka akan memperoleh kemampuan dasar untuk menjadi pembelajar yang mampu mengatur diri, dan kemampuan dasar untuk meningkatkan pengembangan pribadi. Selain itu juga akan memiliki kekuatan untuk

berubah dari konsumen pendidikan yang pasif menjadi pengelola pembelajaran dan kehidupan yang aktif bagi diri sendiri.

Menurut Colin dan Malcolm, belajar bukan hanya untuk mengetahui jawaban-jawaban, juga bukan sekedar untuk mengetahui penggalan dari suatu batang tubuh pengetahuan. Belajar juga tidak hanya diukur dengan indeks prestasi dan nilai ujian saja. Akan tetapi belajar adalah petualangan seumur hidup, perjalanan eksplorasi tanpa akhir untuk

menciptakan pemahaman personal. Petualangan tersebut haruslah melibatkan kemampuan untuk secara terus menerus menganalisis dan meningkat cara belajar, serta kemampuan menyadari proses belajar dan berpikir diri sendiri. Belajar haruslah dimulai sedini mungkin dan terus berlangsung seumur hidupnya, serta mengimplementasikan apa yang dipelajari. Seseorang akan menemukan bahwa belajar itu mudah dan menyenangkan ketika orang tersebut mampu menggunakan bentuk-bentuk kecerdasannya yang paling kuat. Hal tersebut disebabkan karena sebagian orang mungkin kurang mampu dalam suatu jenis kecerdasan. Akan tetapi karena gabungan dan paduan khusus keterampilan yang dimilikinya, dia mungkin mampu mengisi dengan baik beberapa kekurangannya secara baik.Tapi umumnya semakin baik seseorang mengembangkan kecerdasannya yang lain, maka akan semakin luwes orang tersebut memenuhi tantangan dalam kehidupan yang luas aspeknya[2].

Metode belajar dalam Accelerated Learning mengakui bahwa masing-masing individu memiliki cara belajar pribadi pilihan yang sesuai dengan karakter dirinya. Oleh karena itu, ketika seseorang belajar dengan menggunakan teknik-teknik yang sesuai dengan gaya belajar pribadinya, maka berarti ia telah belajar dengan cara yang paling alamiah bagi diri sendiri. Sebab, yang alamiah menjadi lebih mudah, dan yang lebih mudah menjadi lebih cepat, itulah alasan Colin Rose dan Malcolm J. Nicholl menyebutnya cara belajar cepat. Ketika para guru menggunakan cetak biru enam langkah yang sama, maka mereka akan menjamin bahwa pengalaman belajar adalah lengkap. Dan ketika para guru bekerja dalam urutan langkah-langkah tersebut, maka mereka akan merasakan bahwa itu menyenangkan, efektif, dan cepat.

Kecerdasan hanyalah sehimpunan kemampuan dan ketrampilan. Seseorang dapat mengembangkan dan meningkatkan kecerdasannya dengan belajar menggunakan kemampuannya sendiri secara penuh. Strategi Cara Belajar Cepat akan memberikan “sarana usaha” untuk mengembangkan keterampilan-keterampilan ini. Dan berikut ini penulis akan memaparkan lebih jauh beberapa strategi cara belajar cepat[3].

  1. B.       Strategi Belajar Accelerated Learning

Strategi cara belajar cepat dalam Accelerated Learning merupakan paduan dari metode-metode yang dibagi menjadi enam langkah dasar yang dapat dingat dengan mudah dengan menggunakan singkatan M – A – S – T – E – R. Kata ini diciptakan oleh pelatih terkemuka Cara Belajar Cepat (CBC) Jayne Nicholl[4].

Adapun pengertian dari M-A-S-T-E-R menurut Colin Rose dan Malcolm J. Nicholl adalah sebagai berikut:

1. M adalah Motivating Your Mind (Memotivasi Pikiran)

Dalam memotivasi pikiran maka seseorang harus berada dalam keadaan pikiran yang “kaya akal”, Itu berarti harus dalam keadaan relaks, percaya diri dan termotivasi. Jika mengalami stress atau kurang percaya diri atau tidak dapat melihat manfaat dari sesuatu yang dipelajari, maka ia tidak akan bisa belajar dengan baik. Memiliki sikap yang benar terhadap belajar tentang sesuatu adalah prasyarat mutlak. Seseorang harus mempunyai keinginan untuk

memperoleh keterampilan atau pengetahuan baru, harus percaya bahwa dirinya betul-betul mampu belajar, dan bahwa informasi yang didapatkan akan mempunyai dampak yang bermakna bagi kehidupannya. Jika belajar hanya dianggap sebagai tugas belaka, maka besar kemungkinannya akan mengalami kegagalan. Maka dari itu, sebagai langkah penting pertama untuk memulai proses belajar, harus dapat menemukan AGB (Apa Gunanya Bagiku). Menanyai diri sendiri, memperdebatkan informasi yang ada, menanyai diri sendiri dengan pertanyan seperti “Apakah ini benar? Apakah ini dapat dimengerti?” adalah bagian-bagian yang esensial dari proses belajar, karena pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat menjaga fokus perhatian.

2. A adalah Aquiring The Information (Memperoleh Informasi)

Dalam belajar seseorang perlu mengambil, memperoleh dan menyerap fakta-fakta dasar subyek palajaran yang dipelajari melalui cara yang paling sesuai dengan pembelajaran inderawi yang disukai. Walaupun ada sejumlah strategi belajar yang harus diimplementasikan oleh setiap orang. Tetapi juga ada perbedaan pokok sejauh mana seseorang perlu melihat, mendengar, atau melibatkan diri secara fisik dalam proses belajar. Dengan mengidentifikasi kekuatan visual, auditori dan kinestetik, maka seseorang askan dapat memainkan berbagai strategi yang menjadikan pemerolehan informasi lebih mudah daripada sebelumnya. Ada beberapa strategi yang ditawarkan Colin dan Malcolm dalam memperoleh informasi agar lebih mudah :

  1. Dapatkan gambaran yang lebih menyeluruh tentang suatu obyek yang dimaksudkan.

Otak atau pikiran mampu merasakan keseluruhan dan sebagian dari suatu hal secara bersamaan. Otak secara aktif sibuk dalam “pembuatan makna”, yaitu mengaitkan informasi baru dengan pengetahuan sebelumnya, sementara secara bersamaan memisahkan informasi ke dalam tempatnya masing-masing. Misalnya dalam membaca sebuah buku, cobalah membuka sekilas-sekilas seluruh halamannya. Catatlah (dalam hati) tajuk-tajuk bab, sub-sub tajuk bab, dan ilustrasi. Berhentilah sejenak, kemudian baca cepat suatu bagian yang benar-benar menarik perhatian. Inilah cara efektif untuk mulai belajar.

b. Kembangkan gagasan inti

Setiap subyek pasti memiliki gagasan inti atau gagasan pokok. Dengan memahami gagasan inti, segala sesuatunya yang lain akan mudah dimengerti. Sekali bisa memahami gagasan pokoknya, seluruh subyeknya akan menjadi menarik.

c. Buat sketsa dari apa yang telah diketahui

Dalam memulai proses belajar perlu membuat beberapa catatan tentang apa yang telah diketahui yang berkaitan dengan apa yang akan dipelajari. Pertama-tama adalah mencatat apa yang telah diketahui. Barulah kemudian mencatat apa saja yang dibutuhkan untuk menemukan lebih banyak informasi yang terkait dengannya. Ini akan mendorong untuk mulai merumuskan pertanyaanpertanyaan dalam pikiran, kemudian mulai mencari jawaban-jawabannya dan akhirnya akan melibatkan sepenuhnya seseorang dalam proses belajarnya.

d. Bagi materi menjadi bagian-bagian kecil

Banyak pelajar yang gagal sebelum memulai belajar karena merasa apa yang sedang dilakukan sangar membebani. Untuk mengatasi hal ini adalah dengan memecah-mecah apa yang sedang dipelajari ke dalam bagian-bagian kecil.

Dengan mendapatkan informasi bagian per bagian akan memperoleh sukses kecil yang berkesinambungan tanpa tekanan mental.

e. Bertanyalah terus

Dengan mempertanyakan terus apa yang belum diketahui akan membuat pikiran tetap fokus, dengan mencari dan menemukan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang disusun akan menjaga ketertarikan terhadap subyek yang dipelajari.

f. Kenali gaya belajar sendiri

Walaupun masing-masing peneliti menggunakan istilah yang berbeda dan menemukan berbagai cara untuk mengatasi gaya belajar seseorang, telah disepakati secara umum adanya dua kategori utama tentang bagaimana kita belajar.

Pertama, bagaimana kita menyerap informasi dengan mudah dan kedua, cara kita mengatur dan mengolah informasi tersebut. Gaya belajar seseorang adalah kombinasi dari bagaimana ia menyerap, dan kemudian mengatur serta mengolah informasi.

Jika seseorang akrab dengan gaya belajarnya sendiri, maka dapat mengambil langkah-langkah penting untuk membantu agar belajar lebih cepat dan lebih mudah. Pada awal pengalaman belajar, salah satu di antara langkah-langkah pertama adalah mengenali modalitas seseorang sebagai modalitas visual, auditorial, atau kinestetik. Seperti yang telah diusulkan istilah-istilah ini, orang visual belajar dari apa yang mereka lihat, pelajar auditorial belajar melalui apa yang mereka dengar, dan pelajar kinestetik belajar lewat gerak dan sentuhan. Walaupun masing-masing dari kita belajar dengan menggunakan ketiga modalitas ini pada tahapan tertentu, kebanyakan orang lebih cenderung pada salah satu di antara ketiganya. Mengidentifikasi dan memahami belajar sendiri dan gaya-gaya belajar orang lain, akan membuka pintu untuk meningkatkan kinerja dan prestasi serta memperkaya pengalaman dalam setiap aspek kehidupan. Seseorang akan mampu menyerap informasi lebih cepat dan mudah, dapat mengidentifikasi dan mengapresiasi cara yang paling disukai untuk menerima informasi, dapat berkomunikasi jauh lebih efektif dengan orang lain dan memperkuat pergaulan dengan orang lain.

3. S adalah Searching Out the Meaning (Menyelidiki Makna)

Mengubah fakta ke dalam makna adalah unsur pokok dalam proses belajar. Menanamkan informasi pada memori mengharuskan seseorang untuk menyelidiki makna seutuhnya secara seksama dengan mengeksplorasi bahan subyek yang bersangkutan. Mengubah fakta menjadi makna adalah arena di mana ke delapan kecerdasan berperan aktif. Setiap jenis kecerdasan adalah sumber daya yang bisa diterapkan ketika mengeskplorasi dan menginterpretasi fakta-fakta dari materi pelajaran. Teori Delapan Kecerdasan dikemukakan oleh Gardner, yang secara garis besarnya adalah sebagai berikut :

1) Kecerdasan Linguistik (bahasa), yaitu kemampuan membaca, menulis, dan berkomunikasi dengan kata-kata atau bahasa.

2) Kecerdasan Logis-Matematis, adalah kemampuan berpikir (menalar) dan menghitung, berpikir logis dan sistematis.

3) Kecerdasan Visual-Spasial, adalah kemampuan berpikir menggunakan gambar, membayangkan berbagai hal pada mata pikiran.

4) Kecerdasan Musikal, adalah kemampuan mengubah atau menciptakan musik, dapat bernyanyi dengan baik, atau memahami dan mengapresiasi musik.

5) Kecerdasan Kinestetik–Tubuh, adalah kemampuan menggunakan tubuh secara terampil dalam memecahkan masalah, menciptakan produk atau mengemuka-kan gagasan dan emosi.

6) Kecerdasan Interpersonal (sosial), adalah kemampuan bekerja secara efektif dengan orang lain, berhubungan dengan orang lain dan memperlihatkan empati dan pengertian, memperhatikan motivasi dan tujuan mereka.

7) Kecerdasan Intrapersonal, yaitu kemampuan manganalisis diri sendiri, mampu merenung dan menilai prestasi diri, serta mampu membuat rencana dan menyusun tujuan yang hendak dicapai.

8) Kecerdasan Naturalis, yaitu kemampuan mengenal flora dan fauna, melakukan pemilahan-pemilahan runtut dalam dunia kealaman, dan menggunakan kemampuan ini secara produktif.

 

Dengan menggunakan semua jenis kecerdasan tersebut akan mendorong seseorang berpikir dalam cara baru, mampu menghidupkan informasi, menjadikannya mudah diingat, memungkinkan seseorang menginterpretasikan fakta, mengubahnya dari pengetahuan permukaan menjadi pemahaman mendalam, mengaitkan yang baru dengan yang sudah diketahui, membandingkan, menarik kesimpulan, dan menjadikan semua dapat digunakan dan bermakna bagi diri sendiri.

4. T adalah Triggering the Memory (Memicu Memori)

Memori menjadi bersifat menetap atau semestara, sangat tergantung pada bagaimana kekuatan informasi “didaftarkan” untuk pertama kalinya pada otak. Itulah sebabnya mengapa sangat penting untuk belajar dengan cara melibatkan indra pendengaran, penglihatan, berbicara dan bekerja, serta yang melibatkan emosi-emosi positif. Semua faktor tersebut membuat memori menjadi kuat. Di samping setiap orang memiliki berbagai tipe kecerdasan yang berbeda, mereka juga memiliki daya ingat (kemampuan mengingat) yang berbeda pula. Sebagian orang sangat baik dalam mengingat nama, wajah, atau angka, namun tidak ketiga-tiganya sekaligus. Akan tetapi sebenarnya setiap jenis memori dapat ditingkatkan dengan menggunakan metode pelatihan yang benar. Dan berikut ini adalah beberapa metode untuk mengingat informasi yang sederhana maupun yang kompleks agar dapat tersimpan dalam memori:

a. Memutuskan untuk mengingat

Seseorang ingat sesuatu yang ingin dingatnya. Kata-kata kuncinya di sini adalah ingin. Seseorang harus membuat keputusan secara sadar bahwa ingin mengingat sesuatu. Jika seseorang ingin belajar sesuatu, harus memilihnya secara sadar. Harus menentukan pilihan (keputusan) untuk mengingat atau tidak mengingat. Beberapa ahli mengatakan bahwa untuk memasukkan informasi kedalam memori jangka panjang, harus memusatkan pikiran padanya selama paling tidak delapan detik.

b. Ambillah jeda, dan sering-seringlah

Dalam mengikuti suatu sesi kerja yang lama perlu mengambil jeda atau rehat setidaknya setiap 30 menit, dan hanya butuh waktu 2 hingga 5 menit, tetapi akan menjadi istirahat yang lengkap dari apa yang tengah dipelajari. Hal ini karena seseorang akan mengingat dengan sangat baik informasi yang didengar atau dilihat pada awal dan akhir suatu sesi belajar, maka dari itu dengan mengambil beberapa kali jeda, akan mengingat lebih banyak informasi yang diberikan di tengah-tengah.

c. Mengulangi selama dan sesudah belajar

Pengulangan dan peninjauan kembali materi yang dipelajari merupakan tahap-tahap sangat penting dalam menciptakan memori jangka panjang. Penelitian menunjukkan bahwa seseorang akan mengingat suatu informasi lebih lama setiap kali mengulanginya. Jika ingin mengingat sesuatu yang baru, ulangilah hal itu segera, dan ulangi lagi setelah 24 jam, lalu setelah satu minggu, setelah dua minggu, satu bulan dan enam bulan. Setelah itu sesorang akan mampu mengingatnya terus jika mengulanginya setiap enam bulan.

d. Ciptakan Memori Multi-Sensori

Setiap manusia memiliki memori terpisah atas apa yang dilihat, didengar, diucapkan, dan dikerjakan. Karena itu, pengalaman multi-sensori akan memperluas dan memperdalam potensi seseorang dalam mengingat. Maka, pastikan bahwa ada pengalaman-pengalaman visual (lihat/pandang), auditori (dengar), dan kinestetik (gerak-laku).

e. Ciptakan Akronim (Singkatan)

Akronim (singkatan) adalah kata yang dibentuk dari huruf atau huruf-huruf awal, atau masing-masing bagian dari sekelompok kata, atau istilah gabungan. Membuat berbagai akronim akan membuat lebih banyak memori menjadi menetap.

f. Kilatan Memori

Cara mengingat dengan teknik kilatan memori sangat efektif dan sederhana. Pada kenyatannya ketika cara itu digunakan di kelas, kebanyakan siswa memilihnya sebagai satu strategi yang paling baik untuk mengingat. Berikut ini cara yang dimaksud :

1) Buat catatan dalam bentuk peta konsep atau daftar ringkas

2) Pelajari dengan seksama selama satu atau dua menit

3) Kesampingkan catatan itu, lalu buat lagi peta konsep berdasarkan ingatan.

4) Kini bandingkan kedua peta konsep, akan segera terlihat ada yang terlewat.

5) Sekarang buatlah peta konsep yang ketiga, kemudian bandingkan dengan yang pertama. Suatu gagasan yang bahkan lebih baik adalah mengikat bersama kekuatan kilatan memori dengan sebuah akronim.

g. Kartu Belajar

Beberapa subyek cukup ideal bagi kartu-kartu belajar, misalnya rumus-rumus ilmiah atau kata-kata asing. Gunakan

kartu-kartu itu pada waktu santai untuk mengulang dan menguji diri sendiri.

h. Belajar Secara Menyeluruh

Dalam mempalajari bahan yang banyak jangan melakukannya baris demi baris, pelajarilah secara menyeluruh sebagai satu kesatuan. Metode ini lebih efektif daripada metode “dari bagian keseluruhan” karena metode ini dimulai dari gambaran besar, pola yang menyeluruh, dan itu bersifat multi sensori.

i. Ubahlah Ke Dalam Bentuk Cerita

Seseorang bisa menambahkan dimensi lain dengan membuat sebuah cerita untuk membantu mengingat butir-butir kunci.

j. Iringi Dengan Musik

Dalam dunia pendidikan, pengaruh musik terhadap peningkatan kemampuan akademik sudah cukup lama diyakini,selain dapat berpengaruh positif terhadap kualitas kehidupan anak-anak, juga dapat merangsang keberhasilan akademik jangka panjang. Musik sebagai bentuk seni, diintegrasikan penyajiannya dalam bidang studi lain di sekolah dapat meningkatkan hasil belajar bidang studi itu selain hasil belajar musik sendiri. Musik dan ritme membuat seseorang lebih mudah mengingat. Hal ini disebabkan karena musik sebenarnya berhubungan dan mempengaruhi kondisi fisiologis seseorang. Selama melakukan pekerjaan mental yang berat, tekanan darah dan denyut jantung cenderung meningkat. Gelombang otak meningkat, dan otot-otot menjadi tegang. Selama relaksasi dan meditasi, denyut jantung dan tekanan darah menurun, dan otot-otot mengendur. Biasanya akan sulit berkonsentrasi ketika benar-benar relaks, dan sulit untuk relaks ketika berkonsentrasi penuh. Jadi relaksasi yang diiringi dengan musik membuat pikiran selalu siap dan mampu berkonsentrasi.

5. E adalah Exhibiting What You Know (Memamerkan Apa Yang Anda Ketahui)

Untuk mengetahui bahwa seseorang telah paham dengan apa yang dipelajarinya bisa dilakukan dengan beberapa teknik. Pertama, dengan menguji diri sendiri. Buktikan bahwa dia memang betul-betul telah mengetahui suatu subyek dengan pengetahuan yang mendalam, bukan hanya luarnya saja. Menguji diri harus menjadi penjabaran otomatis dan langsung atas kemampuan yang dimiliki. Ketika seseorang menjadikan uji diri sebagai bagian otomatis dari teknik belajar, maka seseorang akan menjadi “lebih mampu melihat fakta” atas kesalahan yang mungkin dilakukan. Seseorang akan mulai mengerti bahwa kesalahan mempunyai peran cukup berarti dalam belajar. Kesalahan adalah umpan balik yang bermanfaat, kesalahan adalah batu loncatan, bukan penghalang. Yang harus dipikirkan adalah bukan seberapa banyak kesalahan yang dibuat, tetapi apa jenis kesalahan yang dilakukan. Kesalahan hanyalah terminalterminal sementara di jalan menuju sukses. Evaluasi dari teman sebaya dan guru merupakan bagian penting dalam mencapai puncak pembelajaran, tetapi yang paling penting adalah evaluasi mandiri. Evaluasi mandiri merupakan metode berpikir yang tinggi, karena membutuhkan kemampuan refleksi, analisis, sintesis, dan menilai. Kedua, mempraktikkan apa yang dipelajari kepada teman atau sahabat. Jika seseorang bisa mengajarkan apa yang diketahuinya kepada orang lain, maka hal ini menunjukkan bahwa dia telah paham, dan pengetahuan itu tidak hanya

diketahuinya, tapi juga dimilikinya. Ketiga, menggunakan apa yang telah dipelajari secara bebas dan berjarak dari lingkungan belajar. Karena itulah mengapa langkah “pamerkan apa yang diketahui” sangat penting. Menggunakan apa yang telah dipelajari dalam cara yang berbeda, meningkatkan, serta mengembangkannya adalah penguasaan yang sebenarnya. Keempat, mencari dukungan dari orang lain, baik itu orang tua, atau teman belajar.

Melalui cara ini akan didapatkan umpan balik langsung tentang ketepatan dan keefektifan cara belajar yang digunakan serta cara menpresentasikannya. Selain itu juga akan mendapat sudut pandang yang berbeda atas subyek yang dipelajari.

6. R adalah Reflecting How You&rsquove Learned (Merefleksikan Bagaimana Anda Belajar)

Seseorang perlu merefleksikan pengalaman belajarnya, bukan hanya pada apa yang telah dipelajari, tetapi juga pada bagaimana mempelajarinya. Dalam langkah ini seseorang meneliti dan menguji cara belajarnya sendiri. Kemudian menyimpulkan teknik-teknik dan ide-ide yang terbaik untuk diri sendiri. Secara bertahap, seseorang akan dapat mengembangkan suatu pendekatan cara belajar yang paling sesuai dengan kemampuan dirinya. Langkah terakhir dalam rencana belajar ini adalah berhenti, kemudian merenungkan dan menanyakan pertanyaan ini pada diri sendiri: Bagaimana pembelajaran berlangsung? Bagaimana pembelajaran dapat berjalan lebih baik? Dan apa makna

pentingnya bagi saya? Mengkaji dan merenungkan kembali pengalaman belajar dapat membantu mengubah karang penghalang yang keras menjadi batu pijakan untuk melompat ke depan. Sekali bisa mempelajari kombinasi personal kecerdasan dan cara belajar yang disukai, maka potensi belajar akan terbuka lebar-lebar. Pemantuan diri, evaluasi diri dan introspeksi terusmenerus adalah karakteristik kunci yang harus dimiliki pembelajar yang punya motivasi diri[5].

  1. C.      Prinsip-Prinsip dan Alasan Accelerated learning

Percepatan belajar adalah sebuah konsep pembelajaran yang berupaya untuk mengoptimalkan proses internal dalam diri peserta didik ketika sedang belajar, sehingga terjadi perolehan,pengorganisasian dan pengungkapan pengetahuan baru. Upaya percepatan belajar yang dikenal dengan konsep Accelerated Learning dalam penerapannya didasarkan pada prinsip-prinsip berikut:

  1. Belajar Bagaimana Belajar (Learning How to Learn) dan Belajar Bagaimana Berpikir (Learning How to Think). Lembaga pendidikan modern adalah suatu lembaga yang seharusnya terus menerus belajar, terus menerus berubah karena hasil belajar dari pengalaman atau dari pemikiran-pemikiran inovatif dalam mengantisipasi perubahan yang datang. Prioritas utama bagi sebuah lembaga pendidikan pada masa yang berubah sangat cepat seperti sekarang ini adalah mengajarkan kepada anak didik bagaimana cara belajar dan bagaimana cara berpikir. Belajar Bagaimana Belajar menjadi begitu penting, karena ketika seseorang mempelajari cara belajar, kepercayaan dan keyakinan dirinya akan meningkat. Ketika seseorang mempelajari cara belajar, maka orang tersebut tidak hanya bisa menghadapi teknologi baru dan perubahan, akan tetapi juga dapat menyambut baik kedatangannya. Belajar Bagaimana Belajar berarti mempelajari cara otak bekerja, cara memori bekerja, cara menyimpan informasi, mengambilnya, menghubungkannya dengan konsep lain, dan mencari pengetahuan baru dengan cepat kapanpun memerlukannya. Selain itu, belajar bagaimana berpikir secara logis dan kreatif adalah satu hal yang sangat penting jika ingin dapat memecahkan masalah sosial dan personal secara efektif. Dalam ajaran Islam, terdapat banyak ayat-ayat Al-Qur’an atau sabda-sabda Nabi saw yang secara implisit mengandung motivasi yang mendorong manusia untuk berpikir dan menyelidiki alam kehidupannya sendiri dan lingkungan alam sekitarnya. Misalnya, firman Allah Surat Ali ‘Imran 190 :

žcÎ) ’Îû È,ù=yz ÏNºuq»yJ¡¡9$# ÇÚö‘F{$#ur É#»n=ÏF÷z$#ur È@øŠ©9$# ͑$pk¨]9$#ur ;M»tƒUy ’Í<‘rT[{ É=»t6ø9F{$# ÇÊÒÉÈ   tûïÏ%©!$# tbrãä.õ‹tƒ ©!$# $VJ»uŠÏ% #YŠqãèè%ur 4’n?tãur öNÎgÎ/qãZã_ tbr㍤6xÿtGtƒur ’Îû È,ù=yz ÏNºuq»uK¡¡9$# ÇÚö‘F{$#ur $uZ­/u‘ $tB |Mø)n=yz #x‹»yd WxÏÜ»t/ y7oY»ysö6ߙ $oYÉ)sù z>#x‹tã ͑$¨Z9$# ÇÊÒÊÈ  

190. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

191. (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan Kami, Tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha suci Engkau, Maka peliharalah Kami dari siksa neraka. ( Ali ‘imron : 190-191)

 

  1. Belajar harus menyenangkan dan membangun rasa percaya diri. Menjadikan proses belajar menjadi sesuatu yang menyenangkan adalah sangat penting. Karena belajar yang menyenangkan merupakan kunci utama bagi individu untuk memaksimalkan hasil yang akan diperoleh dalam proses belajar. Dalam bukunya Quantum Learning, Bobbi De Porter dan Mike Hernacki mengangkat hal tersebut sebagai falsafah dasar yang harus dikembangkan dalam kurikulum. Agar bisa efektif, belajar dapat dan harus menyenangkan. Belajar adalah kegiatan seumur hidup yang dapat dilakukan dengan menyenangkan dan berhasil. Senada dengan falsafah yang diangkat oleh Bobbi DePorter dan Mike Hernacki dalam Quantum Learning, maka dalam khasanah pendidikan Islam juga ditemukan pemikiran yang serupa. Prof. Dr. Omar Mohammad Al-Toumy Al-Syaibany, misalnya, memandang sangat penting membuat proses pendidikan menjadi suatu proses pendidikan yang menggembirakan dan menciptakan kesan baik pada diri pelajar. Tidak jauh berbeda dengan falsafah yang diangkat dalam Quantum Learning serta pendapat Syaibany tersebut, maka Colin Rose dan Malcolm J. Nicholl juga mengangkat hal ini sebagai salah satu filosofi Accelerated Learning. Syarat bagi pembelajaran yang efektif adalah dengan menghadirkan lingkungan;seperti masa kanak-kanak; yang mendukung dan menggembirakan (bermain). Pandangan ini dipromosikan oleh seorang ahli psikologi terkenal, Mihaly C.,

yang selama lebih dari 20 tahun mengkaji apa yang disebut aliran :yaitu keadaan konsentrasi yang menghantarkan pada pengalaman yang optimal, suatu kesadaran yang demikian terfokus, sehingga pelakunya terserap penuh dalam suatu kegiatan. Ini terjadi ketika seseorang menikmati perasaan yang sangat nyaman tanpa keterpaksaan dan menjalankan kegiatan dengan puncak kemampuannya. Apabila proses belajar mengembirakan, maka motivasi akan tinggi. Itulah sebabnya mengapa peran lingkungan sangat penting dan mengapa para guru harus memperlihatkan antusiasme mereka kepada anak didik. Untuk mencapai tujuan belajar dengan mudah, maka lingkungan kelas harus ditata sedemikian rupa menjadi lingkungan yang kondusif, yang dapat mempengaruhi siswa secara positif dalam belajar. Lingkungan belajar yang kondusif dapat menumbuhkan motivasi anak dalam belajar, penyajian bahan pelajaran dapat disuguhkan dengan penuh makna serta memberi kesan tersendiri kepada siswa.

  1. Pengetahuan harus disampaikan dengan pendekatan multi-sensori dan multi-model dengan menggunakan berbagai bentuk kecerdasan. Dalam proses belajar mengajar di kelas, guru berhadapan dengan siswa yang berbeda-beda jenis kecerdasannya. Ada sebagian siswa yang membutuhkan penggambaran visual dan fisik dari konsep-konsep yang diajarkan. Sebagian lagi lebih suka kerja otak yang abstrak, sebagian lainnya memerlukan gagasan-gagasan yang diungkapkan secara verbal. Selain itu, ada pula yang lebih suka jika diberi jawaban-jawaban secara langsung. Dengan demikian, guru harus siap melibatkan berbagai berbagai jenis kecerdasan yang dibawa oleh siswa ke dalam kelas. Colin Rose dan Malcolm J. Nicholl membagi gaya belajar menjadi tiga, yaitu visual, auditori, dan kinestetik. Cara yang efektif dalam belajar yaitu menggunakan sebanyak mungkin kecerdasan secara praktis. Dengan cara inilah seseorang akan mengalami dan menghayati apa yang tengah dipelajari secara utuh. Guru tidak perlu khawatir untuk mengidentifikasi gaya belajar yang disukai setiap siswa. Namun demikian, guru harus mampu merancang berbagai macam aktivitas yang mengga-bungkan sebanyak mungkin jenis kecerdasan. Dengan memasukkan kecerdasan berganda ke dalam isi dan rancangan pembelajaran, maka guru telah membantu siswa secara otomatis mendapatkan lebih banyak makna dan rangsangan otak dalam proses belajarnya, sekaligus memberinya lebih banyak variasi dan kesenangan, serta mengembangkan dan memperkuat kecerdasan mereka.
  2. Orang tua khususnya dan masyarakat umumnya harus terlibat sepenuhnya dalam pendidikan anak-anak. Pendidikan adalah tanggung jawab bersama antara keluarga, masyarakat, dan pemerintah. Sekolah hanyalah membantu kelanjutan pendidikan dalam keluarga, sebab pendidikan yang pertama dan utama diperoleh anak dalam keluarga. Peralihan bentuk pendidikan jalur luar sekolah ke jalur pendidikan sekolah (formal) memerlukan kerja sama antara orang tua dan sekolah (pendidik). Menurut Abdullah Nasih Ulwan harus ada kerjasama antara rumah, masjid dan sekolah untuk membentuk kepribadian anak yang meliputi aspek ruhani, jasmani, akal, dan jiwanya, sehingga menjadi lebih matang. Kerjasama ini tidak akan berjalan dengan sempurna kecuali dengan adanya dua syarat pokok, yaitu: (1) pengarahan di rumah dan di sekolah hendaknya tidak bertentangan; (2) hendaknya saling membantu dan kerjasama itu bertujuan untuk menegakkan penyempurnaan dan keseimbangan dalam upaya membina pribadi yang Islami.
  3. Sekolah harus menjadi ajang persiapan yang sebenarnya bagi kehidupan dunia nyata[6].

 

Alasan diterapkannya metode Accelerated learning adalah karena Konsep belajar cepat yang merupakan suatu pendekatan dalam dunia pendidikan modern yang menawarkan alternatif baru dalam proses pembelajaran. Diharapkan, proses belajar yang selama ini merupakan kegiatan yang membebani siswa (mahasiswa) dapat menjadi kegiatan yang menyenangkan dan efektif. Konsep ini adalah sebuah konsep belajar yang dilatarbelakangi oleh kecepatan perubahan dunia yang menuntut adanya upaya untuk mengantisipasi perubahan tersebut. Upaya itu adalah dengan terus menerus meningkatkan kemampuan belajar personal dan menguasai dua ketrampilan utama yang diyakini sebagai ketrampilan super pada dekade ini, yakni belajar bagaimana belajar dan belajar bagaimana berpikir. Untuk menguasai dua ketrampilan ini, metode belajar yang dikembangkan dalam accelerated learning lebih ditekankan pada kecenderungan masing-masing individu terhadap gaya belajar pribadinya. Dengan cara inilah seseorang akan dapat belajar dengan menggunakan cara yang paling alamiah, dan yang alamiah itu akan menjadikan proses belajar menjadi mudah, sedangkan belajar yang mudah akan menjadikan belajar menjadi lebih cepat[7].

 

 

 

  1. D.  Implementasi Accelerated Learning

Implikasi accelerated learning terhadap proses belajar mengajar di kelas meliputi tiga konsep dasar, yaitu konsep belajar mengajar, strategi pembelajaran, dan cara belajar siswa. Konsep belajar mengajar dalam accelerated learning menuntut adanya interaksi antara guru dan siswa secara aktif dalam proses belajar mengajar di kelas. Harus ada prakarsa dari guru terlebih dahulu untuk selanjutnya mendapat respon dari siswa. Jadi, antara konsep belajar dan konsep mengajar harus berjalan beriringan. Dalam strategi pembelajaran guru dituntut mampu merancang strategi-strategi yang dapat menjadikan proses belajar berjalan dengan efektif dan efisien. Dalam cara belajarnya, siswa diminta mengaplikasikan metode belajar 6 langkah M-A-S-T-E-R pada setiap kegiatan belajar mengajar. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya[8].

 

BAB III

PENUTUP

  1. A.  Kesimpulan

 Konsep belajar cepat yang merupakan suatu pendekatan dalam dunia pendidikan modern yang menawarkan alternatif baru dalam proses pembelajaran. Diharapkan, proses belajar yang selama ini merupakan kegiatan yang membebani siswa (mahasiswa) dapat menjadi kegiatan yang menyenangkan dan efektif. Konsep ini adalah sebuah konsep belajar yang dilatarbelakangi oleh kecepatan perubahan dunia yang menuntut adanya upaya untuk mengantisipasi perubahan tersebut. Upaya itu adalah dengan terus menerus meningkatkan kemampuan belajar personal dan menguasai dua ketrampilan utama yang diyakini sebagai ketrampilan super pada dekade ini, yakni belajar bagaimana belajar dan belajar bagaimana berpikir. Untuk menguasai dua ketrampilan ini, metode belajar yang dikembangkan dalam accelerated learning lebih ditekankan pada kecenderungan masing-masing individu terhadap gaya belajar pribadinya. Dengan cara inilah seseorang akan dapat belajar dengan menggunakan cara yang paling alamiah, dan yang alamiah itu akan menjadikan proses belajar menjadi mudah, sedangkan belajar yang mudah akan menjadikan belajar menjadi lebih cepat.

Implikasi accelerated learning terhadap proses belajar mengajar di kelas meliputi tiga konsep dasar, yaitu konsep belajar mengajar, strategi pembelajaran, dan cara belajar siswa. Konsep belajar mengajar dalam accelerated learning menuntut adanya interaksi antara guru dan siswa secara aktif dalam proses belajar mengajar di kelas. Harus ada prakarsa dari guru terlebih dahulu untuk selanjutnya mendapat respon dari siswa. Jadi, antara konsep belajar dan konsep mengajar harus berjalan beriringan. Dalam strategi pembelajaran guru dituntut mampu merancang strategi-strategi yang dapat menjadikan proses belajar berjalan dengan efektif dan efisien. Dalam cara belajarnya, siswa diminta mengaplikasikan metode belajar 6 langkah M-A-S-T-E-R pada setiap kegiatan belajar mengajar.

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Djamarah, Syaiful Bahri, Strategi Belajar Mengajar, Jakarta:Rineka Cipta, 1997

 

Drost , J.I.G.M, Sekolah: Mengajar Atau Mendidik, Jogjakarta: Kanisius, 1998.

 

Gunawan , Adi W, Genius Learning Strategy, Jakarta: PT Gramedia Pustaka, 2003.

 

http://uin-suka.info/ejurnal, 15 Desember 2010  pukul, 18:30.

 

Meier , Dave, The Accelerated Learning, New York: MC Growhill, 2000.

 

Rose, Colin dan Nicholl, Malcolm J, Accelerated Learning, Bandung, Nuansa Cendikia, 2002.

 

Rose, Colin, Kuasai Lebih Cepat Buku Pintar Accelerated Learning, Bandung, Kaifa, Cetakan ke 2, 2003.

 

Sudjana, Nana, Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar,Bandung: Sinar Baru Algensindo, 2000.

 

 
   

 


[1]  Colin Rose dan Malcolm J nicholl, Accelerated Learning, ( Bandung: Nuansa Cendikia, 2002), 301

[2] Dave Meier, The Accelerated Learning, (New York: MC Growhill, 2000), 54.

[3] Colin Rose, Kuasai Lebih Cepat Buku Pintar Accelerated Learning, (Bandung: Kaifa, 2003), 22.

[4] Ibid.,35

[5] Adi W. Gunawan, Genius Learning Strategy, (Jakarta: PT Gramedia Pustaka, 2003), 1-3.

[6]http://uin-suka.info/ejurnal, 15 Desember 2010 pukul, 18:30.

[7] Colin Rose, Kuasai Lebih Cepat, 97

[8] J.I.G.M Drost, Sekolah: Mengajar Atau Mendidik, (Jogjakarta: Kanisius, 1998), 35.

Dipublikasi di Tak Berkategori | Meninggalkan komentar

Pengetian evaluasi , penilaian, pengukuran

BAB II

PEMBAHASAN

  1. A.    Pengetian evaluasi , penilaian, pengukuran

Secara harfiah, kata evaluasi berasal dari bahasa Inggris yakni evaluation; dalam bahasa Arab berarti al-taqdîr (التقدير); dalam bahasa Indonesia berarti penilaian. Akar katanya adalah value; dalam bahasa Arab berarti al-qîmah (القيمة); dalam bahasa Indonesia berarti nilai.[1]

Evaluasi artinya penilaian terhadap tingkat keberhasilan siswa mencapai tujuan yang telah ditetapkan dalam sebuah program. Padaan kata evaluasi adalah assessment yang menurut Tardif ( 1989), berarti: proses penilaian untuk menggambarkan prestasi yang dicapai seorang siswa sesuai dengan criteria yang telah ditetapkan.[2]

Ada beberapa istilah yang sering disalah artikan dan disalah gunakan dalam praktek evaluasi yaitu tes, pengukuran , penilaian, dan evaluasi.

Mengenai istilah pengukuran, ahmann dang lock dalam S. Hamid hasan ( 1989) menjelaskan bahwa pengukuran adalah  suatu proses atau kegiatan untuk menetukan kualitas sesuatu. Kata sesuatu perlu digaris bawahi yaitu: bisa peserta didik, guru, gedung sekolah, meja belajar dan sebagainya.

Istilah mengenai penilaian adalah alihan bahasa dari istilah assessment, bukan dari istilah evaluation. Debdikbud ( 1994) mengemukakan bahwa penilaian adalah suatu kegiatan untuk memberikan berbagai informasi secara kesinambungan dan menyeluruh tentang prosesdan hasil yang telah dicapai siswa.  Kata menyeluruh mengandung arti bahwa penilaian tidak hanya ditunjukan pada penguasaan salah satu bidang tertentu saja, tetapi menyangkup  aspek pengetahuan , ketrampilan, sikap dan nilai- nilai. .

 

  1. B.     DASAR EVALUASI

Ada tiga istilah yang sering digunakan dalam evaluasi yaitu : Tes, pengukuran dan penilaian. ( test, measurement, and assessment) Tes merupakan salah satu cara untuk menaksir besarnya kemampuan seseorang terhadap stimulus atau pertanyan ( Djemari mardapi, 2008: 67). Tes merupakan salah satu alat untuk melakukan pengukuran , yaitu alat untuk mengumpulkan informasi karasteristik suatu obyek.obyek ini bisa berupa kemampuan peserta didik, sikap minat, ataupun motivasi. Respon peserta tes terhadap jumlah pertanyaan menggambarkan kemapuan dalam bidang tertentu. Jadi tes merupakan bagian tersempit dari evaluasi.

Pengukuran dapat didefinisikan sebagai proses penetapan angka terhadap individu atau karasteristiknya menurut aturan tertentu( ebel & frisbie, 1986:14) dari berbagia pendapat tentang pengukuran ini dapat disimpulkan bahwa esensi pengukuran adalah kuantifikasi atau penetapan angka tentang karasteristik atau keadaan individu menurut aturan – aturan tertentu.keadaan individu ini bisa berupakemampuan kognitif, afektif dan psikomotor.

Penilaian ( assessment) memiliki makna yang berbeda dengan evaluasi the taks  on assasment and testing ( TGAT) Mendiskipsikan assessment sebagai semua cara yang digunakan untuk menilai unjuk kerja atau kelompok. Mendefenesikan assesent dalam konteks pendidikan sebagai sebuah usaha secara formal untuk menentukan status siswa bewrkenaan dengan berbagai kepentingan pendidikan.[3] Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa assessment itu dalah sebagai kegiatan menafsirkan data hasil pengukuran berdasarkan criteria maupun aturan –aturan tertentu. Untuk maksud dan istilah evaluasi telah dipaparkan pada awal pembahasan.

 

  1. C.    TUJUAN EVALUASI  

Dalam setiap kegiatan evaluasi, langkah pertama yang harus diperhatikan adalah tujuan evaluasi. Penentuan tujuan evaluasi sangat bergantung pada jenis evaluasi yang digunakan. Tujuan evaluasi ada yang bersifat umum dan ada yang bersifat khusus. Jika tujuan evaluasi masih bersifat umum, maka tujuan tersebut perlu diperinci menjadi tujuan khusus, sehingga dapat menuntun guru dalam menyusul soal atau mengembangkan instrument evaluasi lainnya.[4]

Tujuan evaluasi pembelajaran adalah untuk mengetahui keefektifan dan efisiensi sistem pembelajaran, baik menyangkut tentang tujuan, materi metode, media, sumber belajar, lingkungan maupun sistem penilaian itu sendiri. Tujuan lain dari evaluasi adalah untuk menentukan kualitas sesuatu, terutama yang berkenaan dengan nilai dan arti.[5] Tujuan khusus evaluasi pembelajaran disesuaikan dengan jenis evaluasi pembelajaran itu sendiri, seperti evaluasi perencanaan dan pengembangan, evaluasi monitoring, evaluasi dampak, evaluasi efisiensi-ekonomis, dan evaluasi program komprehensif.[6]

Dalam bimbingan, tujuan evaluasi adalah untuk memperoleh informasi secara menyeluruh mengenai karakteristik peserta didik, sehingga dapat diberikan bimbingan dengan sebaik-baiknya.[7]yang mana informasi tersebut bersifat akurat dan objektif tentang suatu program.[8]

 

  1. D.    FUNGSI EVALUASI

Menurut Scriven ( 1967) fungsi evaluasi dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu fungsi formatif dan fungsi sumatif. Fungsi formatif dilaksanakan apabila hasil yang diperoleh dari kegiatan evaluasi diarahkan untuk memperbaiki bagian tertentu atau sebgaian besar bagian kurikulum yang sedang dikembangkan. Sedangkan fungsi sumatif dihubungkan dengan penyimpulan mengenai kebaikan dari sistem secara keseluruhan, dan fungsi ini baru dapat dilaksanakan apabila pengembangan suatu kurikulum,telah dianggap selesai.[9]

Fungsi evaluasi memang cukup luas bergantung dari sudut mana kita melihatnya. Bila  kita lihat secara menyeluruh, fungsi evaluasi adala sebagai berikut:[10]

  1. Secara psikologis, fungsi evaluasi adalah untuk mengetahui prestasi belajar peserta didik.
  2. Secara sosiologis, evaluasi berfungsi untuk mengetahui apakah peserta didik sudah cukup mampu untuk terjun ke masyarakat.
  3. Secara didaktis-metodis, evaluasi berfungsi untuk membantu guru dalam menempatkan peserta didik pada kelompok tertentu sesuai dengan kemampuan dan kecakapannya masing-masing serta membantu guru dalam usaha memperbaiki proses pembelajarannya.
  4. Evaluasi berfungsi untuk mengetahui kedudukan peserta didik dalam kelompok, apakah dia termasuk anak yang pandai, sedanga atau kurang pandai.
  5. Evaluasi berfungsi untuk mengetahui taraf kesiapan peserta didik dalam menempuh program pendidikannya.[11]
  6. Evaluasi berfungsi membantu guru dalam memberikan bimbingan dan seleksi, baik dalam rangka menentukan jenis pendidikan, jurusan, maupun kenaikan kelas.
  7. Secara administrative, evaluasi berfungsi untuk memberikan laporan tentang kemajuan peserta didik kepada orang tua, pejabat pemerintah yang berwenang, kepala sekolah, guru-guru, dan peserta didik itu sendiri.
  8. Evaluasi berfungsi untuk mengetahui kemaajuan dan perkembangna serta keberhasilan siswa setelah mengalami atau melakukan kegiatan belajar selama jangka waktu tertentu.[12]
  9. Evaluasi berfungsi untuk mengetahui tingkat keberhasilan program pengajaran.[13]

Sementara itu Stanley dan Oemar Hamalik ( 1989 ) mengemukakan secara spesifik tentang fungsi tes dalam pembelajaran yang dikategorikan ke dalam tiga fungsi yang saling berinterelasi, yakni “ fungsi instruksional, fungsi administrative, dan fungsi bimbingan.[14]

  1. Fungsi instruksional

1)      Proses konstruksi suatu tes merangsang para guru untuk menjelaskan dan merumuskan kembali tujuan-tujuan pembelajaran ( kompetensi dasar ) yang bermakna.

2)      Suatu tes akan memberikan umpan balik kepada guru. Umpan balik yang bersumber dari hasil tes akan membantu guru untuk memberikan bimbingan pembelajaran yang lebih bermakna bagi peserta didiknya.

3)      Tes-tes yang dikonstruksi secara cermat dapat memotivasi peserta didik melakukan kegiatan belajar.

4)      Ulangan adalah alat yang bermakna dalam rangkan penguasaan atau pemantapan belajar.[15]

  1. Fungsi administrative

1)      Tes merupakan suatu mekanisme untuk mengontrol kualitas suatu sekolah atau suatu sistem sekolah.

2)      Tes berguna untuk mengevaluasi program dan melakukan penelitian.

3)      Tes dapat meningkatkan kualitas hasil seleksi.

4)      Tes berguna sebagai alat untuk melakukan akreditasi, penguasaan, dan sertifikasi.

  1. Fungsi bimbingan

Tes sangat penting untuk mendiagnosis bakat-bakat khusus, dan kemampuan (ability) peserta didik.

            Berdasarkan penjelasan di atas, maka fungsi evaluasi pembelajaran adalah:

            Pertama, untuk perbaikan pengembangan sistem pembelajaran. Kedua, untuk akreditasi. Dalam UU No. 20/2003 Bab 1 pasal 1 ayat 22 dijelaskan bahwa” akreditasi adalah kegiatan penilaian kelayakan program dalam satuan pendidikan berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan.[16]

  1. E.     ACUAN EVALUASI

            Di dalam setiap kegiatan belajar mengajar selalu dilakukan penilaian. Hasil penilaian disajikan dalam bentuk nilai angka atau huruf. Dalam hal ini, ada lembaga pendidikan yang menggunakan nilai angka dengan skala 0 smapi 100 dan ada pula yang menggunakan nilai angka itu dengan skala 0 sampai 10. Di perguruan tinggi umumnya digunakan nilai huruf, yaitu A,B,C,D dan F atau TL. Nilai –nilai huruf itu akan ditransfer ke dalam nilai angka dengan bobot masing-masing sebagai berikut: A=4, B=3, C=2, D=1, dan F ( atau TL) =0.[17]

            Pengolahan nilai-nilai menjadi nilai akhir seorang siswa dapat dilakukan dengan mengacu kepada kriteria atau patokan tertentu. Dalam hal ini dikenal adanya dua patokan yang umum dipakai dalam penelitian itu, yakni “ penilaian acuan patokan” ( criterion-referenced evaluation ) dan ‘ penilaian acuan norma ( norm-referenced evaluation ).[18]

1)      PAN (Penilaian Acuan Norma)

  1. Pengertian

PAN (Norm Referenced Evaluation) dikenal pula dengan sebutan “Standar Relatif” atau norma kelompok. Pendekatan ini menafsirkan hasil tes yang diperoleh siswa dengan membanding-kannya dengan hasil tes siswa lain dalam kelompoknya.  Alat pembanding itu ditentukan berdasarkan skor yang diperoleh siswa dalam satu kelompok. Ini berarti bahwa standar kelulusan baru dapat ditentukan setelah diperoleh skor siswa. Hal ini mengisyaratkan kepada kita bahwa standar yang dibuat untuk kelompok tertentu tidak dapat digunakan untuk kelompok lainnya. Begitu pula dengan standar yang digunakan untuk hasil tes sebelumnya tidak dapat digunakan untuk hasil tes sekarang atau yang akan datang. Jadi setiap kali kita memperoleh data hasil tes, kita dituntut untuk membuat norma baru. Jika dibandingkan antara norma yang satu dengan yang lainnya mungkin saja akan ditemukan standar yang sangat berbeda. Jika kelompok tertentu kebetulan siswanya pintar-pintar, maka norma/standar kelulusannya akan tinggi. Sebaliknya jika siswanya kurang pintar, maka standar kelulusannya pun akan rendah. Itulah sebabnya pendekatan ini disebut standar relatif.[19]

Ada beberapa pendapat lain tentang pengertian Penilaian Acuan Norma, yaitu:

a.  Acuan norma merupakan elemen pilihan yang memberikan daftar dokumen normatif yang diacu dalam standar sehingga acuan tersebut tidak terpisahkan dalam penerapan standar. Data dokumen normatif yang diacu dalam standar yang sangat diperlukan dalam penerapan standar.

b.  Pengolahan dan pengubahan skor mentah menjadi nilai dilakukan dengan mengacu pada norma atau kelompok. Cara ini dikenal sebagai penilaian acuan norma (PAN).

c.  PAN adalah Nilai sekelompok peserta didik (siswa) dalam suatu proses pembelajaran didasarkan pada tingkat penguasaan di kelompok itu. Artinya pemberian nilai mengacu pada perolehan nilai di kelompok itu.

d.  Penilaian Acuan Norma (PAN) yaitu dengan cara membandingkan nilai seorang siswa dengan nilai kelompoknya. Jadi dalam hal ini prestasi seluruh siswa dalam kelas / kelompok dipakai sebagai dasar penilaian.[20]

  1. b.  Ciri-ciri PAN (Penilaian Acuan Norma)

a.  Penilaian Acuan Normatif digunakan untuk menentukan status setiap peserta didik terhadap kemampuan peserta didik lainnya. Artinya, Penilaian Acuan Normatif digunakan apabila kita ingin mengetahui kemampuan peserta didik di dalam komunitasnya seperti di kelas, sekolah, dan lain sebagainya.

b.  Penilaian Acuan Normatif menggunakan kriteria yang bersifat “relative”. Artinya, selalu berubah-ubah disesuaikan dengan kondisi dan atau kebutuhan pada waktu tersebut.

c.  Nilai hasil dari Penilaian Acuan Normatif tidak mencerminkan tingkat kemampuan dan penguasaan siswa tentang materi pengajaran yang diteskan, tetapi hanya menunjuk kedudukan peserta didik (peringkatnya) dalam komunitasnya (kelompoknya).

d. Penilaian Acuan Normatif memiliki kecendrungan untuk menggunakan rentangan tingkat penguasaan seseorang terhadap kelompoknya, mulai dari yang sangat istimewa sampai dengan yang mengalami kesulitan yang serius.

e. Penilaian Acuan Normatif memberikan skor yang menggambarkan penguasaan kelompok.

Dari beberapa pengertian ini dapat disimpulkan bahwa Penilaian Acuan Norma adalah penilaian yang dilakukan dengan mengacu pada norma kelmpok; nilai-nilai yang diperoleh siswa diperbandingkan dengan nilai-nilai siswa yang lain yang termasuk di dalam kelompok itu. [21]

c. Pedoman Konversi PAN

Konversi didasarkan pada Mean dan Standar Deviasi (SD) yang dihitung dari hasil tes yang diperoleh. Oleh karena itu untuk membuat standar penilaian atau  pedoman konversi, terlebih dahulu kita harus menghitung Mean dan SD-nya. Jika dihubung-kan dengan skala penilaian, maka pedoman konversi untuk PAN dapat mempergunakan berbagai skala, misalnya skala lima, sembilan, sepuluh, dan seratus.

d. Keunggulan PAN

Ada beberapa keunggulan yang dimiliki PAN, diantaranya seperti tersaji di bawah ini:

1.   Hasil PAN dapat membuat guru bersikap positif dalam  memperlakukan siswa sebagai individu yang unik.

2.   Hasil PAN akan merupakan informasi yang baik tentang kedudukan siswa  dalam kelompoknya.

3.   PAN dapat digunakan untuk menyeleksi calon siswa yang dites secara ketat.[22]

e. Contoh PAN

Suatu kelompok peserta didik (siswa) terdiri dari 9 orang mendapat skor (nilai mentah):,50, 45, 45, 40, 40, 40, 35, 35, 30. Dari skor mentah ini dapat dibaca bahwa perolehan tertinggi adalah 50 dan perolehan terendah adalah 30. Dengan demikian nilai tertinggi diberikan terhadap skor tertinggi, misalnya 10. Secara proporsional skor di atas dapat diberi nilai 10, 9, 9, 8, 8, 8, 7, 7, 6. Cara lain ialah dengan menghitung persentase jawaban benar yang dijawab oleh setiap siswa. Kemudian kepada siswa yang memperoleh persentase tertinggi diberikan nilai tertinggi. Jika skor (nilai mentah) di atas didapat dari 60 butir pertanyaan atau skor maksimalnya 60. Perhatikan tabel di bawah ini !

 

Menghitung Nilai dari Skor (Nilai Mentah)

 

Nilai mentah

50

45

45

40

40

40

35

35

30

Persentase

jawaban

yang benar

83,3

75,0

75,0

66,7

66,7

66,7

58,5

58,5

50,0

Nilai

(1-10)

10

9

9

8

8

8

7

7

6

Untuk mengubah persentase menjadi nilai (1-10) dengan cara bahwa persentase tertinggi diberi nilai 10, ini berarti bahwa 83,3% dihargai 10, maka 75,0% harganya adalah (75,0%/83,3%) x 10 = 9,0.

Dapat juga dicari faktor pengali terlebih dahulu, yaitu: 83,3% adalah 10 atau (83,3/100) x n = 10 atau n = 12. Jadi faktor pengalinya adalah 12, sehingga 66,7% pada nilai (1-10) adalah 66,7% x 12 = 7,9 atau 8.[23]

2). PAP (Penilaian Acuan Patokan)

  1. a.      Pengertian

Penilaian acuan patokan (PAP) biasanya disebut juga criterion evaluation merupakan pengukuran yang menggunakan acuan yang berbeda. Dalam pengukuran ini siswa dikomparasikan dengan kriteria yang telah ditentukan terlebih dahulu dalam tujuan instruksional, bukan dengan penampilan siswa yang lain. Keberhasilan dalam prosedur acuan patokan tegantung pada penguasaaan materi atas kriteria yang telah dijabarkan dalam item-item pertanyaan guna mendukung tujuan instruksional.[24]

Dengan PAP setiap individu dapat diketahui apa yang telah dan belum dikuasainya. Bimbingan individual untuk meningkatkan penguasaan siswa terhadap materi pelajaran dapat dirancang, demikian pula untuk memantapkan apa yang telah dikuasainya dapat dikembangkan. Guru dan setiap peserta didik (siswa) mendapat manfaat dari adanya PAP. Melalui PAP berkembang upaya untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dengan melaksanakan tes awal (pre test) dan tes akhir (post test). Perbedaan hasil tes akhir dengan test awal merupakan petunjuk tentang kualitas proses pembelajaran.

Pendekatan ini lebih menitikberatkan pada apa yang dilakukan oleh peserta didik. Dengan kata lain, kemampuan-kemampuan apa yang telah dicapai peserta didik sesudah menyelesaikan satu bagian kecil dari suatu keseluruhan program. Jadi,  penilaian acuan patokan meneliti apa yang dapat dikerjakan oleh peserta didik, bukan membandingkan seorang peserta didik dengan teman sekelasnya, melainkan dengan suatu kriteria atau patokan yang spesifik.[25]

Pembelajaran yang menuntut pencapaian kompetensi tertentu sebagaimana diharapkan dan termuat pada kurikulum saat ini, PAP merupakan cara pandang yang harus diterapkan. PAP juga dapat digunakan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya kurang terkontrolnya penguasaan materi, terdapat siswa yang diuntungkan atau dirugikan, dan tidak dipenuhinya nilai-nilai kelompok berdistribusi normal. PAP ini menggunakan prinsip belajar tuntas (mastery learning).

  1. b.      Penetapan

Penafsiran hasil tes yang mempergunakan PAP dilakukan dengan membandingkan nilai hasil tes yang diperoleh siswa dengan patokan yang telah ditetapkan sebelumnya. Akan tetapi kriteria yang dipergunakan untuk menetapkan besar-nya patokan itu sendiri  hingga kini belum ada kesepakatan. Oleh karena itu selama ini setiap lembaga/sekolah biasanya bersepakat untuk membuat patokan yang akan diberlakukan di tempat masing-masing.[26]

Penafsiran dengan menggunakan pendekatan PAP menggunakan langkah-langkah sebagai berikut:

1)      Mencari skor ideal, yaitu skor yang mungkin dicapai oleh peserta didik, jika semua soal dapat dijawab dengan betul.

2)      Mencari rata-rata ( X ) ideal dengan rumus

S ideal = ½ x X ideal.

      3). Mencari simpangan baku ( s ) ideal dengan rumus.

           S ideal = ½ x X ideal

      4). Menyusun pedoman konversi sesuai dengan kebutuhan.[27]

                  Contoh gambaran dalam menetapkan presentase ketercapaian dalam penilain berdasarkan acuan patokan adalah sebagai berikut:[28]

Taraf penguasaan

Angka kualitas

Nilai huruf

kualifikasi

91-100 %

4

A

memuaskan

81-90%

3

B

Baik

71-80%

2

C

Cukup

61-70%

1

D

Kurang

< 60%

0

E

Gagal

 

  1. c.       Keunggulan PAP

1)   Hasil PAP merupakan  umpan balik yang dapat digunakan guru sebagai introspeksi tentang program pembelajaran yang telah dilaksanakan.

2)   Hasil PAP dapat membantu guru dalam pengambilan keputusan tentang perlu atau tidaknya penyajian ulang topik/materi tertentu.

3)   Hasil PAP dapat pula membantu guru merancang pelak-sanaan program remidi.

d. Contoh PAP

Pada cara ini hanya mereka yang telah menguasai paling sedikit sekian persen soal-soal yang ditanyakan, siswa yang dianggap menguasai materi yang ditanyakan itu. Batas kelulusan itu misalnya dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan sebanyak 75%. Bila hendak dikonversi terhadap nilai A, B, C, D atau E, dapat menggunakan pedoman berikut:

Konversi Angka terhadap Nilai

Angka

Nilai (Huruf)

95 – 100

87 – 94

75 – 86

60 – 74

<> 

A

B

C

D

E (Gagal)

Pengelompokan nilai-nilai mentah kedalam huruf-huruf tersebut tanpa adanya alasan ilmiah, hanya rasional saja.[29]

e. Penilaian Acuan Norma ( PAN )

Dalam penilaian acuan norma, maka angka ( skor ) seorang peserta didik ditemukan dengan cara membandingkan hasil belajarnya dengan hasil belajar peserta didik lainnya dalam satu kelompok/kelas. Peserta didik dikelompokkan berdasarkan jenjang hasil belajar sehingga dapat diketahui kedudukan relative seorang peserta didik dibandingkan dengan teman sekelasnya. Tujuan penilaian acuan norma adalah untuk membedakan peserta didik atas kelompok-kelompok tingkat kemampuan, mulai dari yang terendah sampai dengan tertinggi.[30]

Langkah-langkah pengolahan data dengan pendekatan PAN adalah sebagai berikut:

1)      Mencari skor mentah.

2)      Menghitung rata-rata ( X ) aktual dengan rumus

ᵡ=

Keterangan :

Md : Mean duga

f : Frekuensi                                                              

d : deviasi

fd : Frekuensi kali deviasi

n : jumlah sampel.

i: interval

               3).  Menghitung simpangan baku ( s ) aktual dengan rumus:

 

              4). Menyusun pedoman konversi.[31]                     

3). PERSAMAAN DAN PERBEDAAN PAN DAN PAP

Penilaian Acuan Norma dan Penilaian Acuan Patokan mempunyai beberapa persamaan sebagai berikut:

a.  Penilaian acuan norma dan acuan patokan memerlukan adanya tujuan evaluasi spesifik sebagai penentuan fokus item yang diperlukan. Tujuan tersebut termasuk tujuan intruksional umum dan tujuan intruksional khusus

b. Kedua pengukuran memerlukan sample yang relevan, digunakan sebagai subjek yang hendak dijadikan sasaran evaluasi. Sample yang diukur mempresentasikan populasi siwa yang hendak menjadi target akhir pengambilan keputusan.

c.  Untuk mandapatkan informasi yang diinginkan tenyang siswa, kedua pengukuran sama-sama nenerlukan item-item yang disusun dalam satu tes dengan menggunakan aturan dasar penulisan instrument.

d. Keduanya mempersyaratkan perumusan secara spesifik perilaku yang akan diukur.

e. Keduanya menggunakan macam tes yang sama seperti tes subjektif, tes karangan, tes penampilan atau keterampilan

f. Keduanya dinilai kualitasnya dari segi validitas dan reliabilitasnya.

g. Keduanya digunakan ke dalam pendidikan walaupun untuk maksud yang berbeda.

Perbedaan kedua penilaian adalah sebagai berikut:

1. Penilaian acuan norma biasanya mengukur sejumlah besar perilaku khusus dengan sedikit butir tes untuk setiap perilaku. Penilaian acuan patokan biasanya mengukur perilaku khusus dalam jumlah yang terbatas dengan banyak butir tes untuk setiap perilaku.

2.  Penilaian acuan norma menekankan perbedaan di antara peserta tes dari segi tingkat pencapaian belajar secara relatif. Penilaian acuan patokan menekankan penjelasan tentang apa perilaku yang dapat dan yang tidak dapat dilakukan oleh setiap peserta tes.

3. Penilaian acuan norma lebih mementingkan butir-butir tes yang mempunyai tingkat kesulitan sedang dan biasanya membuang tes yang terlalu mudah dan terlalu sulit. Penilaian acuan patokan mementingkan butir-butir tes yang relevan dengan perilaku yang akan diukur tanpa perduli dengan tingkat kesulitannya.

4. Penilaian acuan norma digunakan terutama untuk survey. Penilaian acuan patokan digunakan terutama untuk penguasaan.[32]

 

4). Peneilaian Acuan Kriteria ( Criterion- Referenced Assessment )

Penilaian dengan pendekatan PAK ( Penilaian Acuan Kriteria ) Menurut tardif et al ( 1989: 95) merupakan proses pengukuran prestasi belajar dengan cara membandingkan pencapaian seorang siswa dengan berbagai perilaku ranah yang telah ditetapkan secara baik ( well- defined domain behaviours) sebagai patokan absolute. Oleh karena itu, dalam mengimplementasika pendekatan  PAK diperlukan adanya criteria mutlak yang merujuk pada tujuan pembelajaran umum dan khusus. Artinya, Nilai atau kelulusan seorang siswa bukan berdasarkan perbandingan dengan niat yang telah dicapai oleh rekan- rekan sekelompoknya melainkan ditentukan oleh penguasaannya atas materi pelajaran hingga batas yang sesuai dengan tujuan instruksional.

      Pendekatan penilaian seperti diatas biasanya ditetapkan  dalam system belajar tuntas ( mastery learning). Dalam system belajar tuntas, seorang siswa baru dapat dinyataka lulus dalam evaluasi suatu mata pelajaran apabila ia telah menguasai seluruh materi secara merata dan mendalam dengan nilai minimal 80.

      Sebagai contoh , apabila pelajaran agama dikelas 1 SLTP misalnya harus dikuasai secara tuntas antara lain siswa harus terampil mempraktekan shalat lengkap dengan penguasaan atasn  arti bacaan dan doanya, lalu penguasaanya ditentukan minimal 80%, maka nilai 75 sekali pun, belum dapat dinyatakan lulus/ berhasil meskipun nilai ini tertinggi diantara nilai teman- temannya yang rata- rata mungkin hanya 70 atau kurang.[33]

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

Kesimpulan.

  • Secara harfiah, kata evaluasi berasal dari bahasa Inggris yakni evaluation; dalam bahasa Arab berarti al-taqdîr (التقدير); dalam bahasa Indonesia berarti penilaian. Akar katanya adalah value; dalam bahasa Arab berarti al-qîmah (القيمة); dalam bahasa Indonesia berarti nilai. Evaluasi artinya penilaian terhadap tingkat keberhasilan siswa mencapai tujuan yang telah ditetapkan dalam sebuah program.
  •  Ada tiga istilah yang sering digunakan dalam evaluasi yaitu : Tes, pengukuran dan penilaian. ( test, measurement, and assessment)
    • Tujuan evaluasi diantaranya adalah Tujuan evaluasi pembelajaran adalah untuk mengetahui keefektifan dan efisiensi sistem pembelajaran, baik menyangkut tentang tujuan, materi metode, media, sumber belajar, lingkungan maupun sistem penilaian itu sendiri.
    • Fungsi evaluasi menurut Scriven fungsi evaluasi dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu fungsi formatif dan fungsi sumatif. Fungsi formatif dilaksanakan apabila hasil yang diperoleh dari kegiatan evaluasi diarahkan untuk memperbaiki bagian tertentu atau sebgaian besar bagian kurikulum yang sedang dikembangkan. Sedangkan fungsi sumatif dihubungkan dengan penyimpulan mengenai kebaikan dari sistem secara keseluruhan, dan fungsi ini baru dapat dilaksanakan apabila pengembangan suatu kurikulum,telah dianggap selesai
    • Acuan evaluasi pembelajaran ada 3yaitu PAN ( Penilaian acua norma),  PAK ( Penilaian nilai keriteria) PAP ( Penilaian acuan patokan ).

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

.Junaedi, dan Baihaqi, Evaluasi Pembelajaran MI, Surabaya: LPM Fakultas Tarbiyah IAIN  Sunan Ampel Surabay, 2009.

Arifin, Zainal, Evaluasi Pembelajaran, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2012.

Atwi Suparman, Desain Instruksional,( Jakarta: PAU ,1997), 23.

http://blogwirabuana.wordpress.com/2011/03/16/penilaian-acuan-norma-pan- -acuan-patokan-pap/

http://diwarman64.blogspot.com .

Muhibbin Syah, Psikologi Belajar. ( Jakarta: PT Raja Grafido Persada 2009).

Purwanto, Ngalim, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran ,Bandung: Remaja Rosdakarya, 2010.

Putro, Eko,  Widoyoko, Evaluasi Program Pembelajaran Panduan Praktis Bagi Pendidik dan Calon Pendidik, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2011.


[1] Anas Sudijono, Pengantar Evaluasi Pendidikan. Edisi 7. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2007), 1. 

[2]. Muhibbin Syah, Psikologi Belajar. ( Jakarta: PT Raja Grafido Persada 2009). 197.

[3]. Eko Putro Widoyoko, Evaluasi Program Pembelajaran Panduan Praktis Bagi Pendidik dan Calon Pendidik, ( Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2011),1-3

[4] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, ( Bandung: Remaja Rosdakarya, 2012), 13.

[5] Ibid., 6.

[6] Ibid.,

[7] Ibid.

[8] Eko Putro Widoyoko, Evaluasi Program Pembelajaran Panduan Praktis Bagi Pendidik dan Calon Pendidik, ( Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2011), 6.

[9] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, ( Bandung: Remaja Rosdakarya, 2012),16.

[10] Ibid.

[11] Ibid., 17.

[12] Ngalim Purwanto, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2010), 5.

[13] Ibid.

[14] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, ( Bandung: Remaja Rosdakarya, 2012),18.

[15] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, ( Bandung: Remaja Rosdakarya, 2012),19.

[16] Ibid.

[17] Ngalim Purwanto, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2010), 75.

[18] Ibid.

[19] Sukardi. E, dan Maramis. W. F, Penilaian Keberhasilan Belajar,(Jakarta: Erlangga,1986), 34.

[20] Ibid., 35.

[21] Bistok Sirait, Menyusun Tes Hasil Belajar, (Semarang: Press,1985), 45.

[22] Ibid., 52.

[24] Atwi Suparman, Desain Instruksional,( Jakarta: PAU ,1997), 23.

[25] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, ( Bandung: Remaja Rosdakarya, 2012),235.

[26] Bistok Sirait, Menyusun Tes Hasil Belajar, (Semarang: Press,1985), 48.

[27] Ibid., 236.

[28] Junaedi, dan Baihaqi, Evaluasi Pembelajaran MI, ( Surabaya: LPM Fakultas Tarbiyah IAIN  Sunan Ampel Surabay, 2009), 213.

[30] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, 240.

[31] Zaenal Arifin, Evaluasi Pembelajaran, 241.

[33]. Muhibbin Syah, Psikologi Belajar. ( Jakarta: PT Raja Grafido Persada 2009). 2020-2021.

Dipublikasi di Tak Berkategori | Meninggalkan komentar